Wednesday, June 15, 2022

TAHNIAH HARIMAU MALAYA KE PUSINGAN AKHIR PIALA ASIA 2023

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Perlawanan bola sepak melibatkan negara kita menentang Bangladesh pada Selasa 14 Jun 2022, memang menjadi tumpuan. Akhirnya Malaysia menang 4-1 mengalahkan skuad Asia Selatan tersebut dan menemaph tiket ke perlawanan pusingan akhir Piala Asia ang bakal berlangsung 2023. 

Tahniah dan syabas, buat skuad Harimau Malaya dan penyokong Ultra Malaya yang sentiasa padu memberikan sokongan. 

Thursday, June 9, 2022

Selamat Pengantin Baru, Moksu Mirah

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Adik ipar bongsu saya, Wan Amirah Afifah hanya tua dua tahun daripada anak sulung saya. Ketika saya dan isteri bertunang, dia dilahirkan oleh Cke pada usianyya 46 tahun. Kami panggil Amirah sebagai Moksu gelaran manja anak anak saudara kepadanya sebab dialah yyang paling bongsu. 

Arwah ayah pernah pangil Moksu Bulat kepadanya sebab semasa kecil, Amirah mempunyai tubuh mongel dan berisi. Amirah membesar sebagai anak yang bijak dan petah berkata kata. Dia berjaya menamatkan pengajian peringkat Ijazah Fisioterapi di UiTM. Jodohnya dengan pemuda Kampung Maras, Muhammad Asyraf Che Wahid. Segalanya dipermudahkan, mereka diakadnikahkan pada 5 Mei iaitu pada hari raya kelima. 

Majlis resepsi di adakan pada 6 Jun 2022 di sebelah pihak perempuan dan  7 Jun keesokannya di sebelah lelaki. 


 

Thursday, June 2, 2022

KOMUNIKASI TANPA WAYAR 😂😜

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

INI HANYALAH KISAH LELUCON

Dalam satu kajian arkeologi di negara Scandinavia, penyelidik menggali kawasan tapak kota purba di pinggir Oslo, Norway. Alangkah terkejutnya mereka apabila mendapati ada penemuan sistem komunikasi menggunakan logam tembaga. 

Lalu mereka mengisytiharkan bahawa teknologi komunikasi di Norway sudah wujud sejak lama dan menggunakan logam tembaga sebagai medium utama. 

Berita ini heboh diperkatakan dalam media antarabangsa. Kejayaan penyelidik arkeologi Norway telah menyebabkan pihak saintis Jepun tertarik untuk menggali kawasan arkeologi di pulau Honshu. Mereka pun membuat penyelidikan dan menggali pada kedalaman lebih 10 meter di tapak kota lama peninggalan tamadun terdahulu. 

Alangkah terkejutnya mereka apabila mendapati penemuan jaluran komunikasi daripada logam aluminium. Mereka merumuskan bahawa masyarakat Jepun juga sudah mempunyai teknologi komunikasi yang hebat pada masa lalu. Penemuan ini dimuatkan dalam media dan buletin ilmiah dalam dan luar Jepun. Ia menjadi satu kebanggaan rakyat dan negara matahari terbit itu. 

Ahli-ahli arkeologi seluruh dunia menghamburkan pujian kepada usaha pihak Jepun. Ini juga menarik minat sekumpulan saintis India. Mereka telah ke sebuah kota purba berdekatan dengan Kartanaka, lalu membuat penyelidikan di sana. 

Tidak lama kemudian, ahli-ahli arkeologi India, tidak menemui sebarang bukti wujudnya teknologi komunikasi menggunakan logam. Lalu mereka membuat kesimpulan, masyarakat India purba sudah menggunakan teknologi tanpa wayar untuk berhubung sesama sendiri. 

Ini adalah kisah rekaan semata mata, yang saya baca daripada Readers Digest dan masih ingat sampai kini. Apakah pengajarannya kepada kita?

😀😀😀😀😜😜😜😜😜

Monday, May 9, 2022

RAYA TIBA TIBA YANG MEMBAWA RAHMAT

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pulang ke pantai timur pada musim perayaan adalah igauan para pemandu, kerana bimbang terperangkap dalam kesesakan yang kronik. Perjalanan pulang berhari raya di Terengganu tahun ini, kami memilih laluan Simpang Pulai- Gua Musang -Aring - Kenyir, dan bukannya jalan raya Timur Barat (Gerik - Jeli). Ini kerana saya yakin laluan Gerik -Jeli - Pasir Puteh adalah laluan yang pasti mengalami kesesakan parah musim perayaan ini. Saban tahun, itulah yang berlaku. Apatah lagi, sudah lebih dua tahun sejak PKP mulai dilaksanakan pada 1 Mac 2020, inilah kali pertama rakyat diberikan kebenaran rentas negeri untuk pulang berhari raya. Dikhabarkan lebih dua juta kenderaan dijangka menggunakan laluan ke pantai timur pada musim perayaan kali ini.  
Anak perantau mengambil peluang pulang ke kampung masing masing kerana sudah lama tidak dapat beraya bersama sanak saudara. Pastilah jalan raya penuh sesak dengan kenderaan. Andaian saya tepat. Berita di media sosial mengesahkan kesesakan di LPT, PLUS, tol Gombak, Jeli- Bukit Bunga. Syukurlah kami mengambil laluan yang kurang risiko. Dari Lekir, kami bertolak kira kira jam 8 pagi menuju ke Batu Gajah, masuk ke Simpang Pulai dan terus ke Gua Musang. Perjalanan agak santai dan akhirnya kami sampai ke bandar Gua Musang yang sesak di pusat bandar menuju ke Kuala Krai, kerana pertembungan dengan kenderaan dari arah KL melalui Kuala Lipis Pahang. Kami berasa lega setelah memasuki laluan Felda Aring dan dapat solat Zohor di Masjid Kilang Sungai Tong, sebelum meneruskan perjalanan dan tiba kira -kira 4 petang. 

PENGUMUMAN RAYA TIBA-TIBA

Usai berbuka puasa dengan keluarga mentua, kami bersiap untuk solat maghrib. Ketika sedang mandi, anak anak menjerit memberitahu, raya jatuh pada hari Isnin 2 Mei 2022. Pengumuman tersebut dibuat oleh penyimpan mohor besar raja-raja, dan disahkan melalui pelbagai reaksi dalam media sosial. Rata-rata menjangkakan raya pada Selasa. Rupanya tarawih terakhir Ramadhan tahun ini tak sempat dibuat di Terengganu. Malam itu kami bertakbir raya selepas solat Isyak. 

PERNIKAHAN ADIK BONGSU PADA HARI RAYA KE-4

Adik ipar saya, Wan Amirah Afifah bertemu jodohnya dengan pemuda kampung Maras, iaitu Mohammad Asyraf Che Wahid. Majlis akad nikah pada Khamis 5 Mei berjalan lancar dan kami bersyukur ramai saudara terdekat termasuk Poksan, Pokwa dan Ayohcik dapat meluangkan masa hadir meraikannya.   

Kami bersama Bak dan Cek, tanpa Aqil Najmi yang beraya di Sabah

MASJID RAZALEIGH GUA MUSANG

Perjalanan pulang ke Perak lancar, sehinggalah kami memasuki laluan Kuala Krai-Gua Musang. Kami menempuh kesesakan jalan raya yang agak teruk. Kenderaan berbaris panjang namun syukurlah kerana selamat tiba di RR Gua Musang. Selesai solat jamak zohor asar, kami masih perlu melalui kesesakan yang panjang sehingga ke bandar GM. Akhirnya saya buat keputusan berehar sebentar di masjid baharu yang dibina ala-ala Masjidilharam, dengan kos lebih RM28 juta. Kami bertemu ramai pengunjung yang terpegun dengan seni bina masjid ini. Saya jumpa Haji Sajihan dan Kak Nor, warga Manjung yang pulang berhari raya di Dungun. Anak anaknya Norita dan Norina adalah bekas pelajar saya. Kini kedua-duanya sudah menjadi mak orang. Begitulah hukum dunia, (Saya semakin tua sebenarnya)

Perjalanan pulang kami lancar sebaik melepasi simpang ke Kuala Betis. Kami selamat tiba di Lekir kira kira 10.40 malam. Syukurlah perjalanan lebih 12 jam bernoktah tanpa sebarang masalah besar. Saya mendapat berita laluan di Jeli dan LPT mengalami kesesakan teruk sehingga stesen minyak pun keputusan bekalan minyak. 

Syawal kali ini betul betul 'raya'....


Monday, April 18, 2022

BAS ARWANA YANG SELESA DAN SELAMAT

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pada Ahad 17 April 2022, saya ke Putrajaya menghantar anak sulung yang mendapat kerja di Jabatan Perangkaan. Perjalanan kami bermula pagi dengan menaiki kereta Perodua Axia, yang akan digunakannya sepanjang berulang alik dari rumah sewa ke lokasi pejabat. Kami menggunakan laluan Kuala Selangor hingga ke LATAR dan terus ke Putrajaya. 

Sepanjang perjalanan kami, keadaan trafik tidak sibuk dan pemanduan lancar. Keadaan mungkin akan berubah pada dua minggu lagi, kerana pada andaian saya, rakyat Malaysia akan menggunakan kesempatan cuti hari raya untuk meraikannya bersama keluarga di kampung. Sementelah, sudah dua tahun pelaksanaan PKP menyebabkan hari raya disambut secara ala kadar kerana merentas negeri tidak dibenarkan. Pihak berkuasa juga menjangkakan lebih dua juta kenderaan akan memenuhi jalan jalan utama pada musim perayaan kali ini. 

Kami sampai di rumah adik saudara saya di Presint 16, kira kira 12 tengah hari. Ibu saudara yang saya panggil Anjang Hajar, tinggal di sana. Dia dan suaminya sudah bersara daripada sektor awam. Saya kemudiannya dihantar ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) untuk menaiki bas pulang ke Manjung. Tiket bas Arwana, berharga RM 30 (Anjang belanja saya tiket ini) pada jam 2 petang dengan tempat duduk nombor 12 sudah berada di tangan. Terima kasih anjang, Suraya, dan anaknya Rizq Farihin menghantar saya ke TBS. Rizq Farihin, anak arwah adik saya turut mengiringi saya ke TBS. Kami jarang berjumpa, dan kini, Rizq semakin dewasa dan lebih matang. Ada iras wajah arwah adik saya, Abdullah Sani, dan abangnya, Ajmal Haziq. 

Rizq Farihin 

Ajmal Haziq
Selepas solat jamak Zohor dan Asar di surau TBS yang selesa, saya mundar mandir di ruang legar TBS, melihat telatah dan karenah manusia pelbagai gaya dan bangsa. Dahulu, sebelum ada TBS, hentian bas popular di Kuala Lumpur tentunya Puduraya, yang terletak di pusat kota raya. Tahun 90-an, Puduraya menjadi hentian bas ekspres utama pelbagai destinasi dan mengimbau kenangan semasa saya belajar di Serdang dahulu. 

TBS hari ini sangat selesa, dan bersih jauh lebih baik daripada Puduraya dahulu. Alhamdulillah, ada surau, tandas, kedai, kawalan keselamatan dan kaunter bas yang kemas dan rapi. Bangunan ini dilengkapi pendingin hawa yang memberi keselesaan kepada pengunjung. Segala kemudahan disediakan oleh kerajaan ini perlu dihargai oleh rakyat. 

Jam 2.15 petang, bas Arwana serba merah berhenti di pintu platform 12 dan saya pun naik bersama penumpang lain. Keadaan bas sangat selesa, luas dan bersih. Pemandunya juga bersopan, menyambut kami dengan senyuman. Saya rasa ini antara perkhidmatan bas ekspres yang boleh digunakan pada masa akan datang. Penumpang hanya sekitar 20 orang untuk trip ini, namun menurut pemandu, tiket bas untuk musim raya ke semua destinasi yang ditawarkan oleh Syarikat Arwana, sudah pun ditempah dan hanya ada beberapa tempat duduk kosong untuk tarikh sebelum 29 April.

Keadaan dalam bas Arwana

Perjalanan saya hanya mengambil masa kira-kira tiga jam setengah. Saya pada mulanya menjangkakan akan berbuka dalam perjalanan sebab andaian awal saya akan tiba jam 8 malam. Anjang pun sudah menyediakan bekalan makanan dan minuman untuk berbuka sebagai persediaan. Syukurlah, perjalanan saya bernoktah jam 5.31 petang dan saya selamat tiba di rumah sebelum maghrib menjelang.   
 

Tuesday, April 12, 2022

Ramadan, bulan untuk bersedekah

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Ramadan adalah bulan suci umat Islam yang hanya datang setahun sekali. Pada  bulan ini, pahala ibadah menjadi seribu kali ganda jika dibandingkan dengan amalan pada bulan-bulan lainnya. Itulah kelebihan Ramadan yang tidak ada pada bulan lain.

Allah menyediakan pelbagai keutamaan ini kepada orang-orang yang memperbanyak ibadah di bulan Ramadan. Inilah rahmat dan nikmat yang Allah berikan kepada hamba-hamba-Nya yang dapat memanfaatkan  bulan mulia dengan memperbanyakkan ibadah. Maka bersyukurlah kepada Allah, kerana mempertemukan kita dengan bulan Ramadan.

Selain melakukan ibadah solat tarawikh, memperbanyak membaca Al-Quran, dan amalan sunnah lainnya, umat Islam dituntut untuk berlumba lumba beramal dan bersedekah kepada golongan yang memerlukan.

Ini sesuai dengan satu hadis Nabi,
"Sedekah paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan." (HR At-Tirmidzi dari Anas).

Bersedekah juga merupakan satu sikap dermawan yang sekaligus menjadi membentuk sikap rendah hati, redha dan ikhlas yang disukai Allah.

"Sesungguhnya Allah SWT itu Maha memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk." (HR. Al Baihaqi). 

Bersedekahlah walaupun jumlahnya sedikit, sebab kita belum pasti dapat bertemu Ramadan pada tahun berikutnya. 

Tuesday, March 29, 2022

Rasuah Di Malaysia: Isu Yang Semakin Membarah

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pada Januari 2022, laporan kedudukan Malaysia dalam Indeks Persepsi Rasuah Dunia tahun 2021, meletakkan negara ini jatuh ke kedudukan 62, berbanding 57 pada tahun sebelumnya. Kedudukan tersebut secara langsung meletakkan imej Malaysia sangat tidak baik dalam pengurusan rasuah.

Sama ada kita setuju atau tidak, hakikat pembabitan beberapa indiidu dalam isu 1MDB, dakwaan terhadap kepimpinan negara dalam beberapa isu rasuah dan penyelewengan, termasuk kes mahkamah melibatkan pegawai kerajaan, ia membuktikan kepada kita isu rasuah di Malaysia sudah semakin tenat. 

Adalah amat malang, Malaysia mempunyai pelbagai sumber semulajadi dan potensi, semakin jauh ditinggalkan dalam bidang ekonomi, berbanding negara lain di Asia Tenggara. Kita semakin jauh di belakang Singapura, Thailand, Filipina dan Indonesia. Pengurusan sumber yang tidak seimbang, ditambah dengan isu rasuah dalam kalangan pegawai kerajaan, pemimpin politik dan agensi penguatkuasa, menghambat rakyat menjadi terhimpit dan tersiksa. Kesannya, ia menjejaskan pelaburan luar ke Malaysia, memberikan persepsi negatif kepada negara dan mengakibatkan negara dipandang serong. 

Sebagai contoh, pembalakan hutan yang berleluasa, mengakibatkan banjir besar di beberapa negeri awal tahun 2022. Namun begitu, pihak berkuasa menyatakan ia berpunca daripada hujan lebat berterusan yang luar biasa. Dengan isu 1 MDB yang masih belum selesai, ditambah dengan imej SPRM yang tercalar dengan dakwaan pegangan saham oleh pegawai kanannya baru baru ini, sedikit sebanyak ia memberi konotasi isu rasuah di Malaysia semakin memburuk. 

Walaupun Islam mengharamkan rasuah, mereka yang terlibat tidak berasa bersalah melakukannya. Jika tiada usaha tuntas di peringkat kerajaan dan penguatkuasa untuk membanteras rasuah, segala perancangan negara akan menjadi sia-sia. 

Saya melihat kepimpinan Indonesia di bawah Pak Jokowi, sangat berusaha ke arah memajukan negara tersebut dan mengurangkan rasuah dalam birokrasinya. Hasilnya kini, Indonesia sekarang semakin dihormati dan disegani. Banyak pelabur asing termasuk dari Malaysia yang menanam modal di sana. Malah, beberapa syarikat pelabur asing yang sebelum ini membuka kilang di Malaysia, sudah beralih arah ke negara tersebut, kerana kos buruh yang rendah dan isu rasuah yang semakin dapat ditangani dengan baik. 

Diharapkan kepimpinan negara dapat berbuat sesuatu untuk mengatasi isu rasuah dalam kalangan agensi penguatkuasa dan pemimpin politik di negara ini. Buat rakyat Malaysia, janganlah memilih parti atau pemimpin yang terlibat dengan isu rasuah. Mereka tidak akan berubah sikap, kerana sekali terjebak, selamanya mereka akan terus bergelumang dengan rasuah, tanpa rasa bersalah.         

TAHNIAH HARIMAU MALAYA KE PUSINGAN AKHIR PIALA ASIA 2023

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini. Perlawanan bola sepak melibatkan neg...