Thursday, March 31, 2011

Gempa Bumi zaman Rasulullah s.a.w dan Sahabat

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Dipetik daripada Halaqah

t3.gstatic
Setidaknya dua kali gempa tercatat dalam riwayat hadits Nabi. Yang pertama di Mekah. Dan kedua di Madinah.

Pertama,Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi, Ibnu Kuzaimah, ad-Daruquthni, dan lainnya dari Utsman bin Affan bahwa dia berkata, "Apakah kalian tahu Rasulullah pernah berada di atas Gunung Tsabir di Mekah. Bersama beliau; Abu Bakar, Umar dan saya. Tiba-tiba gunung berguncang hingga bebatuannya berjatuhan. Maka Rasulullah menghentakkan kakinya dan berkata: Tenanglah Tsabir! Yang ada di atasmu tidak lain kecuali Nabi, Shiddiq dan dua orang Syahid.”

Kedua, hadits shahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik, dia berkata:
“Nabi naik ke Uhud bersamanya Abu Bakar, Umar dan Utsman. Tiba-tiba gunung berguncang. Maka Nabi menghentakkan kakinya dan berkata: Tenanglah Uhud! Yang ada di atasmu tiada lain kecuali Nabi, Shiddiq dan dua orang syahid.”


Di antara pelajaran besar dalam dua riwayat di atas bahwa ternyata gunung tidak layak berguncang saat ada 4 manusia terbaik ada di atasnya. Nabi harus menghentakkan kaki dan mengeluarkan perintah kepada gunung untuk menghentikan guncangan tersebut.


Di sinilah pelajaran besarnya bagi kita sebagai analisa pertama tentang gempa. Bahawa keberadaan orang-orang sholeh di sebuah masyarakat membuat bumi tidak layak berguncang. Kriteria kesholehan sangat spesifik disebutkan dalam riwayat tersebut. Untuk kita, hanya tinggal dua pilihan mengingat sudah tidak ada lagi nabi. Yaitu: Shiddiq. Kriteria utama Abu Bakar adalah beriman tanpa ada rasa keraguan sedikit pun. Dan Syahid. Mereka yang meninggal fi sabilillah.


Jika manusia dengan dua kriteria itu masih banyak yang hidup di atas bumi, maka bumi tidak layak gempa. Sebaliknya, gempa terjadi manakala bumi telah sepi dari keberadaan orang-orang dengan keimanan tanpa ada kabut keraguan dan orang-orang yang meninggal fi sabilillah.


Dalam riwayat mursal yang disebutkan oleh Ibnu Abid Dun-ya, setelah Rasulullah menenangkan guncangan beliau berkata kepada para shahabat, “Sesungguhnya Tuhan kalian sedang menegur kalian, maka ambillah pelajaran!”


Gempa di Masa Umar bin Khattab radhiallahu anhu


Gempa juga tercatat pernah terjadi di masa kekhilafahan Umar, sebagaimana yang disampaikan
japan_earthquake_1846151cdalam riwayat Ibnu Abid Dun-ya dalam Manaqib Umar. Madinah sebagai pusat pemerintahan kembali berguncang. Umar menempelkan tangannya ke tanah dan berkata kepada bumi, “Ada apa denganmu?” Dan inilah pernyataan sang pemimpin tertinggi negeri muslim itu kepada masyarakat pasca gempa,
“Wahai masyarakat, tidaklah gempa ini terjadi kecuali karena ada sesuatu yang kalian lakukan. Alangkah cepatnya kalian melakukan dosa. Demi yang jiwaku ada di tangan-Nya, jika terjadi gempa susulan, aku tidak akan mau tinggal bersama kalian selamanya!”


Kembali, generasi terbaik itu mengajarkan ilmu mulia bahwa gempa terjadi karena dosa yang dilakukan oleh masyarakat. Umar dengan tegas menyatakan itu. Lebih tegas lagi saat dia bersumpah bahwa jika terjadi gempa susulan, Umar akan meninggalkan Madinah. Karena itu artinya dosa kembali dikerjakan dan tidak kunjung ditaubati.


Shahabat Ka’ab bin Malik mempunyai pendapat yang mirip dengan Umar bin Khattabh. Inilah pernyataan lengkapnya tentang gempa,“Tidaklah bumi berguncang kecuali karena ada maksiat-maksiat yang dilakukan di atasnya. Bumi gemetar karena takut Rab nya azza wajalla melihatnya.”


Ka’ab menyebut bahwa guncangan bumi adalah bentuk gemetarannya bumi karena takut kepada Allah yang Maha Melihat kemaksiatan dilakukan di atas bumi-Nya.


Gempa di Mata Ummul Mukminin Aisyah radhiallahu anha


Inilah pelajaran yang diberikan oleh guru besar para shahabat dan tabi’in sepeninggal Nabi selama 47 tahun; Aisyah isteri Nabi, seperti yang disampaikan oleh Ibnu Qayyim dalam kitabnya al-Jawabul Kafi.
Suatu saat Anas bin Malik bersama seseorang lainnya mendatangi Aisyah. Orang yang bersama Anas itu bertanya kepada Aisyah: Wahai Ummul Mukminin jelaskan kepadaku tentang gempa.


Aisyah menjelaskan,
“Jika mereka telah menghalalkan zina, meminum khamar dan memainkan musik. Allah azza wajalla murka di langit-Nya dan berfirman kepada bumi: guncanglah mereka. Jika mereka taubat dan meninggalkan (dosa), atau jika tidak, Dia akan menghancurkan mereka.
japan-confronts-nuclear-crisis-after-massive-quake_2011_650105-1Orang itu bertanya kembali: Wahai Ummul Mukminin, apakah itu adzab bagi mereka?
Aisyah menjawab, “Nasehat dan rahmat bagi mukminin. Adzab dan kemurkaan bagi kafirin.”
Anas berkata: Tidak ada perkataan setelah perkataan Rasul yang paling mendatangkan kegembiraan bagiku melainkan perkataan ini.


Sangat gamblang dan jelas penjelasan Ummul Mukminin Aisyah tentang penyebab spiritual gempa. Tiga dosa yang semuanya marak di zaman kita ini. Khusus untuk dosa yang pertama, Aisyah menggunakan kata istabahu yang artinya masyarakat telah menganggap zina itu mubah[perkara biasa]. Zina tidak hanya dilakukan, tetapi telah dianggap mubah. Dari ucapan, tindakan, kebijakan sebuah masyarakat bisa dibaca bahwa mereka yang telah meremehkan dosa zina, memang layak dihukum dengan gempa.


Inilah Kesimpulannya…

Dari semua pernyataan hamba-hamba terbaik Allah di muka bumi ini tentang gempa, ternyata penyebab spiritual gempa adalah sebagai berikut:
1. Sedikitnya orang-orang shiddiq [jujur dan amanah ] dan syahid yang tinggal di atas muka bumi
2. Masyarakat telah menghalalkan zina
3. Masyarakat telah mengkonsumsi khamar (narkoba)
4. Masyarakat telah memainkan muzik tanpa memikirkan larangan ALLah

Wednesday, March 23, 2011

SPM Dahulu dan Sekarang

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Hari ini, Rabu 23 Mac 2011, keputusan SPM 2010 bakal diumumkan. Pelbagai reaksi bekas calon dapat dilihat. Ada seribu cerita yang akan dipaparkan di dada akhbar esok. Kisah anak petani, penanam sayur dan penjual kacang putih yang berjaya mendapat keputusan cemerlang mungkin mengambil tempat, menggantikan kempen pilihan raya Sarawak. 

SPM hari ini, jauh bezanya dengan SPM zaman saya dahulu. Memanglah zaman sudah berlalu dan ia tidak sama. SPM dahulu, mengambil kira pangkat 1, 2, 3 dan SAP. Saya garapkan ia secara umum. Pangkat 1, bermakna cemerlang. Calon mendapat jumlah gred antara 6 hingga 23. Bagi Gred 2, calon memperoleh gred 24 hingga 33. Begitulah seterusnya. SAP pula bermaksud Sijil AM Pelajaran, iaitu calon tersebut gagal mendapat keputusan yang cemerlang. Senang bicara, cukup-cukup makan.

Hari ini, keputusan SPM mengambil kira jumlah A bagi setiap mata pelajaran. Ia sesuai dengan pensijilan terbuka yang dilaksanakan oleh Kementerian Pelajaran Malaysia. Banyak A yang diperoleh, bermakna pelajar itu cemerlanglah. Hakikatnya, tidak semua yang gagal dalam SPM itu gagal segalanya.

Mengambil keputusan SPM dahulu, tak sama seperti sekarang.   Hari ini, keputusan SPM boleh diperoleh melalui SMS. Dahulu, calon mesti ke sekolah dan bertemu guru-guru untuk mendapatkan keputusan. Kalau berhutang atau tidak memulangkan buku teks, keputusannya akan digantung sementara.

Apa pun, saya berdoa semua calon SPM 2010 mendapat keputusan seperti yang diusahakan. Kalau tak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Hari ini, anda kutiplah 'sagu' itu. Moga berjaya! Jika tidak mendapat seperti yang diharapkan, usahlah kecewa. Ia bukan penamat kehidupan anda. Banyak lagi ruang untuk kita mencapai kejayaan. Loh Boon Siew, Syed Mokhtar Al-Bukhary adalah contoh mereka yang tidak cemerlang dalam SPM tetapi berjaya menjadi jutawan hasil usaha dan titik peluh yang tidak mengenal erti putus asa. Fikirkan.

Monday, March 7, 2011

SINOPSIS NOVEL KEMBARA AMIRA

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Novel ini mengisahkan tentang pengembaraan Amira semasa cuti persekolahan.  Amira telah mengajak kawannya Jacinta untuk menemaninya ke Bukit Mat Raya di kawasan ibunya.,Prof. Zaidah yang sedang menjalankan kerja lapangan ekskavasi penempatan manusia zaman prasejarah bersama pelajar tahun akhir. Amira dan Jacinta menaiki kereta api sehingga ke Stesen Danau Hijau. Di dalam koc, Amira bersua kali pertama dengan Malique, yang turut ke destinasi yang sama bersama John O'Hara.  Di hutan tersebut Amira telah berkenalan dengan Itai iaitu penduduk orang Asli yang telah menyelamatkannya semasa dia hanyut di sungai. 

            Pengembaraan Amira bermula apabila Itai sudi berkongsi tentang rahsia lubuk emas di hutan tersebut.  Tindakan Itai telah mengundang kemarahan penduduk orang Asli di kawasan tersebut kerana jika orang bandar mengetahui tentang lubuk emas itu, kawasan mereka akan diterokai.
 
            Salah seorang pekerja baru O’Hara hilang, Malique, Roslan dan yang lain cuba mencari pekerja tersebut tetapi pacuan empat roda yang mereka naiki terbenam dalam lumpur dan akhirnya kenderaan tersebut tergelincir ke dalam gaung. 

            Dalam masa yang sama, Tau telah mengubah fikiran untuk menolong Prof. Zaidah mencari bukti bahawa kawasan Bukit Mat Raya adalah kawasan petempatan awal manusia.  Seterusnya Tau bersetuju untuk menunjukkan Gunung Gua Gajah kepada kumpulan Prof. Zaidah.  Hasilnya mereka menemui kapak batu yang digunakan oleh manusia zaman Neolitik dan tulisan purba di dinding gua.  Di dalam gua tersebut juga, Amira telah menjumpai mobile disk milik Malique.  Amira mengagak bahawa mungkin Malique berada berhampiran kawasan tersebut.

            Amira nekad mencari Malique di kawasan Gunung Gua Gajah dan terbongkarlah segala rahsia.  Rupa-rupanya Malique telah disorokkan oleh Tau yang menyamar sebagai lembaga berbulu.  Jennifer akhirnya berterus-terang bahawa Tau adalah adalah bapa kandung kepada Malique (Sabi).  Kemudian, Ludin menggemparkan lagi suasana apabila turut menjelaskan bahawa Itai adalah adik  kandung Malique.

Thursday, March 3, 2011

Apa Ada Pada HINDRAF?

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Heboh di pelosok negara apabila pertubuhan haram Barisan Bertindak Hak-Hak Hindu (HINDRAF) sanggup menggadaikan maruah bangsa semata-mata untuk memburukkan imej Malaysia dengan mengadakan tunjuk perasaan menuduh kononnya kerajaan Malaysia ketika ini sebuah rejim zalim dan bersifat autokratik. Kebanyakan mereka yang terlibat berharap pihak polis akan menggunakan kekerasan bagi menyuraikan keadaan. Dalam masa yang sama, media asing yang di'jemput' bersama untuk melaporkan 'kekejaman' itu memainkan peranan menyebarkan berita buruk berkenaan melalui agensi berita asing.

Perbuatan mereka itu memalukan bangsa India di negara ini dan tidak menampakkan sikap patriotik dan rasa sayang kepada negara. Dalam kejadian terbaru, Polis Diraja Malaysia (PDRM) menahan 109 anggota HINDRAF termasuk pengasasnya, P Uthayakumar tetapi kemudian dibebaskan selepas keterangan diambil. 

Demi menjaga keselamatan negara dan mengelak kejadian seumpama berulang, adalah wajar penunjuk perasaan berkenaan diheret ke muka pengadilan. PDRM dan Kementerian Dalam Negeri (KDN) harus tegas terhadap golongan berkenaan yang mempunyai niat jahat mahu memburukkan imej negara. Peristiwa ini menimbulkan persoalan, adakah bangsa India di negara kita sudah hilang jati diri dan berkiblatkan negara lain sebagai paksi? Menghentam pemimpin negara dan mengagung-agungkan pemimpin luar seperti Mahatma Gandhi yang tidak ada kaitan dengan sejarah negara ini, tentulah memberi persepsi buruk tentang hala tuju komuniti India berkenaan.

Saya setuju bahawa setiap kaum mempunyai hak sebagai rakyat tetapi harus dilihat dalam konteks yang sesuai dengan Perlembagaan Malaysia. Kita adalah sebuah negara majmuk yang mempunyai pelbagai bangsa dan budaya. Menuduh pembersihan etnik adalah fitnah yang sangat berat, dan jika orang Melayu terhiris dengan pandangan ini, apakah perpaduan yang kita nikmati kini akan kekal?

Tindakan seperti ini tidak ubah bagaikan mendukung biawak hidup: mereka menikmati kekayaan dan kemakmuran negara, dalam masa yang sama melakukan penentangan terbuka terhadap dasar negara. Kerajaan sudah banyak kali bertolak ansur dengan rakyat berbilang kaum di negara ini demi memelihara perpaduan rakyat. Parti politik yang mewakili kaum India seperti MIC, PPP dan seumpamanya perlu berperanan menjelaskan kepada komuniti India di peringkat akar umbi demi mematahkan tohmahan HINDRAF bahawa kerajaan  bersikap autokratik atau zalim. 

Menyedari hakikat bahawa HINDRAF adalah sebuah pertubuhan haram, kerajaan tidak sewajarnya memberikan mereka layanan istimewa dengan memenuhi permintaan mereka untuk mengadakan pertemuan dengan mana-mana pemimpin negara. HINDRAF, umpama memberi susu kepadanya, kita dibalas tuba.Sudah terang lagi bersuluh, ia tidak sah dari segi undang-undang dan harus dipadamkan daripada jiwa murni generasi muda India yang lebih bersifat patriotik. Ia hanya menjejaskan kestabilan dan perpaduan negara yang kita sayangi ini.