Tuesday, March 3, 2015

KEPUTUSAN SPM 2014

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Hari ini, Selasa 3 hb MAC 2015, keputusan SPM 2014 akan diketahui seawal 10 pagi di sekolah masing-masing. Bagi mereka yang menunggunya, detik ini menjadi satu igauan, sama ada bakal memperoleh keputusan yang baik, atau sebaliknya. 

Jika baik keputusannya, peluang melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi amat cerah. Ia adalah tiket ke universiti atau pusat pengajian tinggi yang lain. Jika sebaliknya, ia bukan penamat dan pengakhiran hidup.

Saya imbau kembali kenangan mengambil keputusan SPM 1988, di SMK Ahmad Boestama, tempat saya menimba ilmu dahulu. Keputusan saya agak baik tetapi peluang untuk ke maktab perguruan (ketika itu maktab perguruan menjadi pilihan utama rakan-rakan yang mendapat keputusan cemerlang) buat saya agak tipis. 

Saya meneruskan pengajian hingga ke peringkat STPM di sekolah yang sama. Akhirnya saya dapat juga menjejakkan kaki ke menara gading. 

MORAL: kini banyak peluang untuk pelajar melanjutkan pelajaran di peringkat yang lebih tinggi. Keputusan SPM hanya permulaan langkah ke arah yang lebih jauh. Moga anda berjaya mencapai cita-cita.

Thursday, February 19, 2015

TANDA AKHIR ZAMAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Malam ini, saya berkesempatan menngar ceramah 'Tanda Akhir Zaman' yang disampaikan oleh Ustaz Jaffri, Mudir sebuah madrasah dari Pulau Pinang. Agak bertuah saya mendengar ceramah beliau selama  lebih satu jam selepas solat maghrib di Masjid Alkhairiah Batu 10, Lekir. Ini kerana isi ceramah yang disampaikan santai dan segar. 

Antara intipatinya adalah akhir zaman terbahagi kepada lima; iaitu zaman kenabian, zaman pemerintahan Khulafa Al-Rasyidin, zaman pemerintahan Islam (sehingga berakhirnya era Uthmaniah), zaman menggigit (umat Islam diperlekeh dan dibuli dan kebangkitan Islam) dan zaman kiamat. 

Beliau juga menceritakan satu hadis Nabi s.a.w berkaitan Tamim Ad-dari berkiatan Dajjal. 
 
Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak. Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.”

Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?”

Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Ad-Dari adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal."

"Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya."

Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?”

Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”

Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?”

Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu."

Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya.

Mereka bertanya: “Siapakah anda?”

Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”

Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini."

“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”

Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.”

Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan: “Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Bisan itu,” (nama tempat di negeri Syam).

Mereka menjawab: “Keadaan apanya yang tuan maksudkan?”

Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”

Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”

Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.”

Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?”

Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.”

Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”


Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?”

Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.

Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.”

Kata orang besar itu lagi: “Sekarang aku terangkan kepada kamu bahawa aku adalah Al-Masih Dajjal. Nanti aku akan diberi izin keluar, lalu aku pun akan menjelajah dunia ini. Dalam masa empat puluh malam sudah dapat aku jalani semua, kecuali Makkah dan Madinah yang aku tidak dapat memasukinya. Negeri Makkah dan Madinah dikawal oleh para Malaikat, maka aku tidak dapat menembusinya.”

Kata Tamim Al-Dariy lagi, “Rasulullah s.a.w menekankan tongkatnya di atas mimbar sambil berkata: “Inilah negeri yang tidak dapat dimasukinya itu, iaitu Madinah. Saudara-saudara sekalian apakah sudah aku sampaikan cerita ini kepada kamu?”

Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkanku. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur.
{3}

Moga Allah matikan kita sebelum datangnya Dajjal, kerana fitnah Dajjal amat buruk dan jahat.

Sunday, February 8, 2015

CARA MENAHAN KEMARAHAN MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Marah adalah perasaan tidak puas hati yang tidak dapat dibendung yang membawa kepada perkara yang di luar batasan.  Jadi Islam mengajar utk menahan marah seperti berikut:


Pertama

Melatih diri untuk bersifat baik dan positif seperti lemah lembut, sabar, dan tenang dalam menghadapi situasi yang menimbulkan kemarahan.

Dalam satu kisah, Rasulullah saw telah menunjukkan contoh terbaik kepada kita dalam menangani kemarahan. Suatu hari seorg lelaki yg bernama Zaid bin Sa’nah (sebelum keislamannya), datang berjumpa Nabi Muhamad SAW untuk meminta hutang daripada Nabi SAW namun  belum masanya lagi hutang itu dibayar. Zaid datang dengan penuh kekasaran. Nabi menyambut kedatangan Zaid dengan senyuman dan berlapang dada. Umar mengherdik Zaid atas kekasaran Zaid terhadap Rasulullah SAW. Maka, Nabi pun berkata kepada Zaid dan Umar, “Aku dan dia(Zaid), kami lebih memerlukan kepada sikap yang lain daripada apa yang kamu tunjukkan wahai Umar. Engkau sepatutnya menyuruh aku supaya membayar dengan baik dan menyuruh lelaki tadi (Zaid) meminta dengan cara yang baik

Para sahabat berbesar hati membayarkan  hutang tersebut namun Nabi telah membayar lebih daripada hutang tersebut sebagai tanda memujuk Zaid atas sikap kasar Umar terhadapnya.
Akhirnya Zaid memeluk Islam setelah melihat kebaikan akhlak Nabi s.a.w.

(hadith riwayat Ibnu Hibban al-Hakim dan at-Thabrani)

“Orang-orang yang bertakwa ialah orang yang berinfak baik pada waktu lapang mahupun sempit, dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan org lain,  dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan” (Al-imran:134)

Nabi SAW bersabda bermaksud :

“Sesiapa yang menahan marah sedangkan dia mampu melepaskan marahnya Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan sekalian makhluk sehingga Allah memberinya pilihan untuk dia memilih mana mana bidadari”
(hadith riwayat Ahmad, Abu Daud & At-Tirmizi)

Kedua

Orang yang marah hendaklah mengubah kedudukannya dari berdiri kepada duduk, apabila kedudukan seseorang yang marah itu berdiri maka memudahkan dia untuk mengambil tindakan atas amarahnya.

Nabi SAW bersabda maksudnya :

”apabila seseorang kamu marah dalam keadaan berdiri hendaklah dia duduk, jika masih tidak hilang kemarahannya hendaklah dia berbaring secara mengiring”
(Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

Ketiga

Tidak berkata-kata kerana kata-kata boleh menambahkan kemarahan dan kata-kata yg telah dilafazkan membuatkan timbul rasa penyesalan tika perasaan marah telah reda

Nabi SAW bersabda maksudnya :

”apabila seseorang kamu marah hendaklah dia diam"Nabi saw mengucapkannya 3 kali”
(Hadith riwayat Ahmad, Tarmizi & Abu Daud)

Keempat

Berwudhuk, kerana kemarahan datang daripada syaitan yang dicipta daripada api,  maka yang demikian hanya air (berwudhuk) yang dapat memadamkannya dengan izin Allah dapat meredakan kemarahan.

Nabi SAW bersabda maksudnya :

“sesungguhnya kemarahan adalah daripada syaitan dan syaitan dicipta daripada api, apabila salah seorang kamu marah maka hendaklah dia berwudhuk”
(Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

“Ketahuilah sesungguhnya kemarahan adalah bara yg marak menyala di dalam hati anak adam”
(Hadith riwayat Ahmad & Tarmizi)
Rujukan: Al-Wafi Fi Syarhil Arbai'in an-Nawawiyyah oleh Dr Mustafa al-Bugho dan Dr Muhyiddin Mistu.
 

Wednesday, January 21, 2015

4 KUMPULAN LELAKI YANG DITARIK MASUK KE NERAKA

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.


Ada 4 golongan lelaki yang akan ditarik masuk ke neraka hanya kerana wanita. Mereka ialah lelaki yang rapat dengan wanita tetapi tidak memberikan haknya dan tidak menjaga amanah  yang sepatutnya. Mereka ialah:

1. Ayahnya 

  Apabila seorang lelaki bergelar ayah tidak mempedulikan hak anak-anak perempuannya di dunia, tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat,mengaji dan sebagainya. Malah dia membiarkan anak- anak gadisnya mendedahkan aurat. Tidak cukup kalau hanya memberi kemewahan dunia sahaja. Maka dia akan ditarik ke neraka oleh anaknya.

(p/s; Duhai lelaki yang bergelar ayah, bagaimanakah keadaan anak perempuanmu sekarang? Adakah dia menjaga solatnya? Adakah kau mengajarnya bersolat dan menutup aurat? 

 
2. Suaminya

 

Apabila sang suami tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya dalam pergaulan, bebas di pejabat, memperhiaskan diri untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram. Apabila suami mendiam diri walaupun seorang yang alim dan solatnya tidak pernah tertangguh, maka dia akan turut ditarik oleh isterinya bersama-sama ke dlm neraka.
 

(p/s; Duhai lelaki yang bergelar suami, bagaimanakah keadaan isteri tercintamu sekarang? Bagaimana akhlaknya? Jika tidak kau menjaganya mengikut ketetapan syari'at, maka terimalah hakikat yang kau akan menderita atas perbuatannya di dunia)

3. Abang-abangnya

 

Apabila ayahnya sudah tiada,tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke bahu abang-abangnya dan saudara lelakinya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya sahaja dan adiknya dibiar melencong dari ajaran Islam,tunggulah tarikan adiknya di akhirat kelak.
 

(p/s; Duhai lelaki yg mempunyai adik perempuan, jangan hanya menjaga amalmu, dan jangan ingat kau terlepas... kau juga akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak...jika membiarkan adikmu bergelumang dengan maksiat... dan tidak menutup aurat.)

4. Anak lelakinya

 
Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yg haram disisi Islam. bila ibu membuat kemungkaran mengumpat, memfitnah, mengata dan sebagainya.. ...maka anak itu akan disoal dan dipertanggungjawabk an di akhirat kelak....dan nantikan tarikan ibunya ke neraka.
 

(p/s; Duhai anak2 lelaki.... sayangilah ibumu.... nasihatilah dia jika tersalah atau terlupa.... kerana ibu juga insan biasa yang tak lepas dari melakukan dosa.

YA ALLAH, AMPUNKANLAH DOSA KAMI, SESUNGGUHNYA KAMI HAMBA-MU YANG DAHAGAKAN PENGAMPUNAN-MU. PERMUDAHKANLAH KAMI MELAKSANAKAN AMANAH SEBAGAI SUAMI, DAN SUAMI KEPADA PEREMPUAN TERSAYANG DI SEKELILING KAMI

Friday, January 9, 2015

KISAH KAAB ALASYRAF DAN SERANGAN TERHADAP KARTUNIS DI PERANCHIS

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Beberapa kartunis terkenal adalah antara 12 orang yang terbunuh apabila  tiga lelaki bersenjata menyerbu pejabat akhbar satira Perancis, Charlie Hebdo di Perancis pada hari Rabu 7 Januari lalu. Antara mereka yang terbunuh adalah Ketua Pengarang, Stephane Charbonnier yang dikenali sebagai Charb dan kartunis yang dikenali sebagai Cabu, Tignous dan Wolinski.Pihak berkuasa dalam siasatan awal mendapati serangan tersebut ada kaitan dengan penghinaan konsisten akhbar satira tersebut terhadap Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. melalui karya kartunis yang dimuatkan di akhbar berkenaan. 

Kita boleh telusuri satu kisah yang saya petik daripada Sirah Taragung Muhammad (Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid 2) yang boleh dikaitkan dengan peristiwa serangan tersebut.
 
Kisah penghinaan Kaab Alasyraf, seorang pemimpin Yahudi Madinah yang kaya dan berpengaruh sering dibuat melalui syair-syair dan diperdengarkan di khalayak umum di Kota Madinah. Selepas peperangan Badar berjaya dimenangi oleh pasukan Muslimin, Kaab Alasyraf  menempelak melalui syairnya.   

“Benarkah Muhamad berjaya mengalahkan mereka seperti yang disampaikan oleh dua utusan ini?. Padahal mereka (orang Quraisy Mekah) orang-orang Arab yang termulia dan raja manusia. Demi Tuhan, jika Muhamad berjaya mengalahkan mereka maka perut bumi lebih baik daripada permukaannya.”
 
Tidak cukup dengan itu Ka’ab yang pandai berpuisi mencipta puisi menghina Nabi Muhamad saw, para sahabat dan wanita Islam. Perbuatan Kaab mengundang rasa marah orang Islam. Nabi menasihati dan menegur perbuatan Kaab tetapi pemimpin Yahudi tersebut tetap dengan sikap bongkak dan  sombongnya memecahkan perpaduan masyarakat di kota Madinah. 

“Siapakah yang sanggup bertindak terhadap Ka’ab bin al Asyraf bagi mewakili aku?” Tanya Nabi Muhamad saw.
 
“Wahai Rasulullah, saya sanggup membunuhnya,” kata Muhamad bin Maslamah.
 
“Sila lakukan jika engkau sanggup melakukannya,” kata nabi.

 Muhamad bin Maslamah dan kawan-kawannya menggunakan tipu helah bagi memperdayakan Ka’ab kerana penyair Yahudi itu dikatakan kuat gagah serta mempunyai ilmu sihir. Muhamad bin Salamah dan Silkan bin Salamah pura-pura dalam kelaparan datang untuk meminta makanan.
 
“Mahukah kamu menyerahkan anak gadis atau isteri kamu?”  tanya Ka’ab dengan angkuhnya.

Muhamad bin Maslamah dan kawannya Silkan bin Salamah mengajak Ka’ab keluar dari rumahnya. Sambil berjalan Silkan berkata:
 
“Alangkah wanginya rambut kamu wahai Ka’ab, boleh aku menciumnya?”
 
Ka’ab yang suka dipuji membenarkan Silkan mencium rambutnya. Kemudian Silkan meminta izin untuk mencium rambut Ka’ab kali kedua.
“Kau boleh cium rambutku sepuasnya…” kata Ka’ab dengan bangga.
Maka Silkan memegang kepala Ka’ab dengan tangan kiri manakala tangan kanannya menghunus pisau lalu dikelarnya leher Ka’ab.

Hikmah daripada pembunuhan ini, sejak kejadian tersebut, orang Yahudi Madinah dari suku Quraizah bersembunyi di sebalik gunung dan tidak berani menghina Islam dalam tempoh yang agak lama.

Dalam hal ini, saya bersetuju dengan pandangan Tun Dr. Mahathir, mantan Perdana Menteri bahawa tindakan provokasi akhbar satira tersebut mencetuskan peristiwa serangan berkenaan.

Saya sama sekali tidak bersetuju dengan pandangan bahawa kartunis berhak mengkritik melalui karya mereka, dan masyarakat  mesti menghormati hak kartunis memberi pandangan mereka. Penghinaan terhadap Nabi s.a.w. bukan  satu kritikan. Ia sama seperti perbuatan Kaab  Alasyraf.
setiap kartunis mesti dibenarkan untuk mengkritik melalui karya mereka. Sebarang tidak puas hati atau bantahan mengenai kandungan karya tersebut mesti dijawab melalui perbincangan, perdebatan dan cara yang bertamadun.

Walau pun kita mungkin tidak bersetuju dengan sesebuah karya kartun, kita sepatutnya menghormati hak kartunis untuk memberi pandangan melalui lukisan mereka.  - See more at: http://www.themalaysianinsider.com/rencana/article/kutuk-pembunuhan-kartunis-di-perancis-zunar#sthash.CADiHxEq.dpuf
setiap kartunis mesti dibenarkan untuk mengkritik melalui karya mereka. Sebarang tidak puas hati atau bantahan mengenai kandungan karya tersebut mesti dijawab melalui perbincangan, perdebatan dan cara yang bertamadun.

Walau pun kita mungkin tidak bersetuju dengan sesebuah karya kartun, kita sepatutnya menghormati hak kartunis untuk memberi pandangan melalui lukisan mereka.  - See more at: http://www.themalaysianinsider.com/rencana/article/kutuk-pembunuhan-kartunis-di-perancis-zunar#sthash.CADiHxEq.dpuf
setiap kartunis mesti dibenarkan untuk mengkritik melalui karya mereka. Sebarang tidak puas hati atau bantahan mengenai kandungan karya tersebut mesti dijawab melalui perbincangan, perdebatan dan cara yang bertamadun.

Walau pun kita mungkin tidak bersetuju dengan sesebuah karya kartun, kita sepatutnya menghormati hak kartunis untuk memberi pandangan melalui lukisan mereka.  - See more at: http://www.themalaysianinsider.com/rencana/article/kutuk-pembunuhan-kartunis-di-perancis-zunar#sthash.CADiHxEq.dpuf

Peribahasa Melayu ada menyebut, berani buat, berani tanggung. Kalau tiada angin, masakan pokok bergoyang.

Wednesday, January 7, 2015

BANJIR PENUTUP KALENDAR 2014

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini, 

Dalam kekalutan menghadapi kehilangan pesawat Air Asia QZ8501 (yang akhirnya disahkan terhempas di Laut Jawa pada 26hb Disember 2014 dan ia berlaku hampir 10 tahun selepas tsunami gergasi melanda Asia Tenggara), negara juga berdepan cabaran menangani banjir besar. 

Peristiwa banjir di Kelantan, Terengganu dan  Pahang turut menjangkiti Perak, khususnya kawasan yang berdekatan Sungai Perak. Daerah Kuala Kangsar dan Hilir Perak serta Manjung turut mendapat tempiasnya.

Di Manjung, kawasan yang terlibat dengan banjir adalah Kampung Ulu Kayan dan Parit Jerman, kedua-duanya terletak di mukim Lekir. Di kawasan saya, ia juga berlaku tetapi tidak seteruk di dua kawasan yang saya nyatakan tadi. Rumah jiran saya, Asri atau lebih dikenali dengan nama Pak Abu telah dinaiki air separas buku lali. Beliau tenang menerima keadaan ini kerana telah biasa berdepan air separas lutut.  

Sebaik pulih daripada kesan 'jet lag' semasa umrah, saya sempat meninjau keadaan banjir di sekitar Kayan. Saya dapati mangsa banjir daripada dua kampung yang dinyatakan ditempatkan di Sekolah Kebangsaan Kayan, kira-kira 2 km daripada kawasan bencana. Di situ juga pihak Polis, JPAM, Bomba, KEMAS dan RELA telah membuat persediaan menghadapi pelbagai kemungkinan. YB Datuk Rashidi Ibrahim turut serta menghulurkan bantuan meninjau keperluan di kawasan DUN Pasir Panjang tersebut.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Apa yang saya lihat dengan keadaan rumah ditenggelami air, pastinya lebih berat untuk ditanggung oleh mangsa banjir itu sendiri. Biarpun tidak seteruk mangsa banjir di Manek Urai di Kelantan, musibah ini harus diterima secara berlapang dada, dan tidak menyalahkan takdir Allah. 
  
Banjir sebenarnya adalah isyarat daripada Allah untuk hamba-Nya.  Moga kita lebih menghormati isi alam terutama tumbuh-tumbuhan. Allah tidak menjadikan pokok-pokok besar hanya untuk mencantikkan lanskap bumi semata-mata. Dari segi geografi, pokok besar bertujuan mencengkam tanah dan menjadi pelindung kepada kepanasan matahari. Fotosintesis pula mengeluarkan Oksigen untuk bekalan kelangsungan hidup manusia dan haiwan. Apabila kita terlalu tamak meneroka hutan untuk membangunkan kawasan, banjir adalah kesan langsung daripadanya. 

Inilah harga yang perlu kita bayar akibat daripada kesilapan kita sendiri.


Rumah Pak Abu yang agak rendah telah dinaiki air separas buku lali

Jambatan Ulu Kayan dikhuatiri tidak mampu bertahan

Air deras dari arah petak sawah ke sungai menuju ke laut

Pokok sawit ditenggelami air

Banjir juga membawa rahmat dan rezeki kepada mereka yang berusaha

Friday, January 2, 2015

UMRAH 2014: PENGALAMAN TERINDAH (UPDATE)



Sebahagian jemaah umrah yang dapat berkumpul sebelum berpisah
Alhamdulillah saya selamat kembali ke tanah air selepas hampir dua minggu berkelana di bumi Haramain mengerjakan ibadah umrah bersama isteri dan mertua. Kami mengikuti program umrah bersama Omega Travel dikendalikan oleh Datin Hajah Che Fatimah. Beliau bertubuh kecil tetapi ramah dan mudah mesra.

Kami di KLIA
Pelbagai peristiwa suka duka dialami bersama, tetapi ia menjadikan kami rapat antara satu sama lain. Saya bertemu dia keluarga Aswadi, yang membawa isteri, dua orang anak dan ibu bapa mertuanya serta ibu saudaranya. Lewat perjalanan barulah saya tahu rupa-rupanya ibu mertua Aswadi menghidap kanser. Moga Allah menguatkan semangatnya.
Keluarga Kak Jamilah juga ada cerita tersendiri. Anak sulungnya meninggal dunia beberapa bulan lalu walaupun awalnya mereka merancang umrah bersama-sama. 
Pakcik Malek, ayah mertua Halim, kehilangan isteri beberapa bulan lalu. Ingatannya masih terkenang arwah isteri yang dikahwini lebih 40 tahun lalu. Saya berdoa agar beliau kuat semangat dan dapat meneruskan kehidupan.


Bersama Halim, rakan yang turut membawa mertuanya

Faizal dan isterinya Lydia, baru berumahtangga dan saya doakan mereka cepat-cepat menimang cahaya mata.
Azaman dan isterinya Halimaton membawa 3 orang anak mereka bersama-sama, manakala Azrin dan Zailani, dengan anak mereka Zahin, antara yang paling banyak membantu urusan kelewatan jadual penerbangan di lapangan terbang kerana berpengalaman dalam urusan tersebut.
Bekas ADUN Gual Ipoh yang mesra dipanggil Ayahku dan Faris, anaknya juga mudah mesra dengan jemaah. Begitu juga ejen takaful, Kak Roslina dan suaminya abang Hanet.
Kekuatan semangat Pakcik Halim dan isterinya makcik Hamidah terserlah tatkala berita kawasan perumahan mereka di Wakaf Che Yeh diberitakan dilanda banjir paling teruk di Kelantan. 
" Seumur hidup saya selama 62 tahun, tak pernah lagi banjir besar begini," Kata Pakcik Halim bercerita tentang untung nasib rumahnya. Dia dan isteri redha dengan ujian ini, dan berdoa anak cucu yang berada di sana selamat dalam peliharaan Allah. 
Datin Hajah Che Fatimah sendiri, pernah mengalami detik kehidupan yang hampir menamatkan riwayatnya tetapi Allah masih memberinya peluang untuk membawa jemaah umrah  kali ini. 
Malah, saya dan isteri pun ada cerita tersendiri (sudah saya ceritakan dalam entri terdahulu)

Teruja melihat Kaabah kali pertama

Berlatarbelakang dataran Masjidilharam selepas solat fardhu
 Dari Jeddah, kami ke Mekah dahulu untuk mengerjakan umrah dengan niat ihram di Qarnul Manazil. Berikutnya, kami berpeluang lagi mengerjakan umrah dengan berniat ihram di Tan'im, Ja'ronah dan Hudaibiyah. Kami juga dapat ke Jabal Rahmah, Muzium Kaabah dan Gua Hirak.

Zamzam Tower di hadapan mata
Di Jabal Rahmah, bukit batu setinggi kira-kira 40 meter menjadi tumpuan pengunjung. Sepasang jemaah Indonesia cuba diperdaya oleh seorang remaja lelaki Arab yang meminta wang melalui perkhidmatan foto segera dengan harga SR60. Mujur juga saya menyamar sebagai anaknya, menyebabkan remaja Arab itu akhirnya tidak jadi meminta wang tersebut.
Jabal Rahmah yang berbatu keras hingga ke puncak
 Gua Hirak di Jabal Nur bukan calang-calang kawasan. Pendakiannya pada waktu malam menyebabkan kami menjangka ia mudah. Hakikatnya, menaiki tangga yang sudah tersedia merupakan satu cabaran yang cukup memenatkan. Bagaimanapun saya dan isteri dapat juga sampai ke pintu gua tersebut setelah pendakian hampir satu jam. Menuruni bukit itu lebih mudah dan cepat. Kami selamat tiba di kaki bukit dan berehat seketika sebelum kembali ke hotel.
Keindahan Zamzam Tower dilihat dari arah Jabal Nur
Peluang beribadah di Mekah kami manfaatkan sebaiknya. Pada Sabtu, kami bergerak ke Madinah untuk ziarah di Makam Rasulullah, Raudah dan kawasan sejarah perkembangan Islam seperti Masjid Quba, Masjid Qiblatain, Bukit Uhud,  ladang kurma dan seumpamanya.
Panorama payung gergasi menguncup di Masjid Nabawi

Semasa di Masjid Nabawi, kami berkenalan dengan seorang pemuda dari Peranchis bernama Anwar, yang pandai berbahasa Melayu. Beliau pernah ke Malaysia dan bekerja di Muzium Kesenian Islam selama 6 bulan.
Kami bersama Anwar dan Eunus dari Peranchis



Akhirnya kelewatan berakhir juga
Perjalanan pulang ke tanah air lewat daripada yang dijadualkan kerana pesawat yang sepatutnya tiba di Jeddah terpaksa transit di Muscat, Oman atas faktor cuaca. Akhirnya, pada pukul 8 malam, kami berangkat juga meninggalkan bumi Haramain dan transit di Dubai selama 4 jam sebelum tiba di Changi. Pada pukul 8 malam, 31 Disember 2014, kami akhirnya selamat tiba di KLIA. Sesungguhnya, peluang umrah kali ini memberikan banyak manfaat kepada saya. Insya-Allah jika diizinkan Allah kami ingin sekali lagi ke sini mengerjakan ibadah Haji pula.

Thursday, December 18, 2014

DOAKAN KAMI DAPAT MELAKSANAKAN UMRAH DENGAN SEMPURNA

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Semuanya bermula apabila kami mendaftarkan giliran menunaikan ibadah haji untuk mak dan ayah mertua saya. Ketika itu tahun 2012, kalau tidak salah saya. Usia mertua saya sudah mencapai warga emas, dan tentulah kudrat mereka tidak sekuat saya dan isteri. 
  "Bila gilirannya?" Tanya ayah mertua saya sebaik kami berurusan di kaunter Tabung Haji Dungun.
"Hermmm, lambat lagi Bak." (panggilan saya kepada ayah mertua)
"Tahun 2045..," Jawab isteri saya pendek.
Kami saling berpandangan.  Semua diam. Persoalan yang bermain di fikiran, adakah sempat membawa mereka menunaikan haji pada tahun tersebut.
Ketika mendaftar haji pun, usia Bak mencecah 72 tahun manakala ibu mertua saya pula 66 tahun.
"Bak dah tak ada waktu tu...", kata Bak optimis dengan nada sayu. 
Ayatnya pendek tapi cukup merentap perasaan. Isteri saya bertekad tetap ingin membawa ibu dan bapanya ke sana, sekurang-kurangnya untuk mengerjakan umrah dahulu.

Saya tekad untuk membuat rayuan, tetapi agak sukar kami mendapat tempat kerana senarai rayuan juga panjang. Ini tahun ketiga saya membuat rayuan dengan harapan musim haji 2015 nanti kami dapat membawa mertua ke sana. 
Akhirnya kami membulatkan tekad membawa mertua menunaikan umrah terlebih dahulu.
Tempat di TH Travels pada awalnya dijanjikan ada, dan kami akan bertolak pada 16hb Disember, pulang pada 27hb berikutnya. Entah di mana silapnya, tempat kami diambil oleh pihak lain. Dalam keadaan serba kalut itu, seorang rakan kami, ustaz Fadzli menawarkan empat tempat untuk umrah Disember, iaitu pada 19hb Disember dan pulang ke tanah air pada 30 hb berikutnya melalui Omega Travel.
Alhamdulillah, ada rezeki untuk membawa ayah dan mak mertua saya ke sana. Segala urusan perjalanan setakat ini sudah dibereskan. Doakan kami selamat pergi dan balik. Doakan juga semoga Allah permudahkan urusan ibadah umrah yang bakal kami laksanakan. 

Maafkan segala silap dan salah sepanjang kita berkongsi ruang di media maya. Kalau ini adalah posting akhir saya, siapa tahu, sebab kata Imam Al-Ghazali, perkara paling hampir dengan manusia adalah mati!