Tuesday, April 14, 2015

Berat Amanah Menjadi Seorang Suami

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Peringatan buat semua lelaki bergelar suami (termasuk saya)
SUAMI YANG MENCIUM BAU SYURGA”

Aku terima nikahnya.... binti.... dengan mas kawin......di bayar tunai....”.Singkat, padat dan jelas.
Tapi tahukah kita makna “perjanjian atau ikrar” tersebut?
Itu tersurat. Tetapi apa pula yang tersirat?
Yang tersirat bermaksud: ”Maka aku tanggung dosa-dosanya si dia (perempuan yang menjadi isteri) daripada ayah dan ibunya.

Dosa apa saja yang telah dia lakukan. Dari tidak menutup aurat hingga ia meninggalkan solat. Semua yang dilakukan oleh si dia (perempuan yang ia jadikan isteri), aku tanggung dan bukan lagi orang tuanya yang menanggung dosa perbuatannya.
Aku tanggung semua dosa calon anak-anakku sehingga mereka akil baligh. Juga aku sedar,sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab,maka aku fasik,nerakalah tempatku.

Akad nikah ini bukan saja perjanjian aku dengan si isteri dan si ibu bapa isteri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala ".Jika aku GAGAL (si Suami) ?”Maka aku adalah suami yang fasik, dayus dan aku rela masuk neraka.

Duhai para isteri...Begitu beratnya pengorbanan suamimu terhadapmu.
Pada detik Ijab Kabul, Arsy-Nya bergoncang kerana beratnya perjanjian yang dibuat oleh suami di depan ALLAH,dengan disaksikan para malaikat dan manusia.

Subhanallah..
beratnya amanah yang di tanggung oleh para suami.
Justeru, seorang isteri harus patuh kepada suami,menjalankan perintah ALLAH dan menjauhi larangan-Nya, mendidik anak anak agar mengerti tentang agama dan tanggungjawab.

Semoga kita semua menjadi ibu bapa yang dapat memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita kelak dengan agama dan kasih sayang sehingga tercipta keluarga yang sakinah,mawaddah,dan warahmah.
Semoga kita selalu dalam lindungan-Nya yang dilimpahkan kesihatan,kebahagiaan,keselamatan dan kemudahan untuk selalu beribadah kepada-Nya..

"Ya Allah, muliakanlah sahabat-sahabat Kami, Berikanlah Kami pasangan yang setia,mewujudkan keluarga yang selamat di dunia dan akhirat.

Rasulallah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1
(satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka
walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)
Peacenowar...����

Thursday, April 2, 2015

GST: CABARAN DAN HARAPAN RAKYAT MALAYSIA

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Benarlah penantian itu satu penyiksaan. Tarikh keramat 1 April 2015, menandakan bermulanya Cukai Barang dan Perkhidmatan (GST) dalam sistem ekonomi negara kita. Berakhirlah penantian rakyat selama ini. Dengan adanya GST, sistem cukai lama iaitu SST tidak lagi digunkan.

Pelbagai pandangan daripada pakar ekonomi, pemimpin politik, kakitangan kerajaan dan orang perseorangan menghiasi laman portal , media sosial dan seumpamanya. Masing-masing dengan pandangan sama ada menyokong GST atau sebaliknya. 

Di pihak kerajaan, GST tentulah dilihat lebih telus dan dapat dimanfaatkan demi kebaikan rakyat dan negara. Sifirnya mudah, jika rakyat banyak berbelanja, GST lebih banyak dikutip dan keuntungannya disalurkan dalam bentuk pembangunan negara  dalam jangka panjang. 

Di pihak peniaga dan peruncit, mereka berasakan GST menyebabkan margin keuntungan akan mengecil dan membebankan. Justeru peniaga berkemungkinan akan menaikkan harga barangan. Pihak pengguna (baca: rakyat) pula berasakan GST akan mengakibatkan kenaikan harga kos dan barang perkhidmatan dan mereka akan menjadi mangsa akibat kerakusan peniaga yang tamak.
Operasi dan pemantauan telah dibuat sepanjang masa oleh agensi penguatkuasa KPDNHEP dan Kastam Diraja Malaysia, bertujuan memastikan peniaga akur dengan pelaksanaan GST di samping memastikan harga yang dikenakan adalah terkawal dan mengikut kadar GST enam peratus seperti yang ditetapkan.
Penandaan "inklusif GST 6 %" atau "0% GST" telah ditandakan pada setiap barangan serta garisan merah jambu yang bermaksud harga selepas GST. Ini kerana bukan semua barang dikenakan GST. Kad prabayar misalnya tidak dikenakan GST.Bagaimanapun, harga kad tambah nilai tersebut menjadi rungutan orang ramai apabila kadar enam peratus turut dikenakan walaupun telah dinyatakan sebelum ini tiada perubahan harga terhadap kad prabayar tersebut. Akibat kekalutan tersebut, kedai 7 Eleven misalnya meminta maaf secara terbuka atas 'kesilapan' semua premis perniagaan mereka yang mengenakan kos tambahan kad prabayar.
Pihak berkuasa juga mengambil tindakan kepada premis-premis yang mengenakan GST sebanyak enam peratus sedangkan ia tidak berdaftar dengan JKDM. Sepanjang dua minggu selepas 1 April, pendekatan nasihat dan teguran akan diberikan bagi memberi ruang kepada pemilik premis berkenaan untuk mematuhi arahan yang ditetapkan, sebelum tindakan penguatkuasaan seperti denda diambil.
Seorang rakan saya bergurau mengatakan, GST maksudnya, "Gatal Sesudah Tua. Itu lebih bahaya," katanya sambil disambut gelak ketawa kami yang mendengarnya.
Pelaksanaan GST menuntut kita sebagai pengguna memanfaatkan kuasa pengguna dan berbelanja secara lebih berhemah. Sekiranya kita cakna dengan hak dan kuasa pengguna, setiap salah laku peniaga dalam pelaksanaan GST boleh dilaporkan dan mereka boleh didenda tidak kurang daripada RM200 ribu. 
Persoalannya, adakah kita bersedia? Jika diperdayakan oleh peniaga tamak, berapa ramai yang akan bersuara?
Berapa ramai pula yang ambil peduli dengan resit GST? 
Berapa ramai pula yang benar-benar memahami manfaat di sebalik GST?
Saya sendiri, masih belum memahami sepenuhnya GST walaupun saya menyokong pelaksanaannya demi pembangunan negara. Apa yang saya harapkan, kesan positif  GST dapat dinikmati oleh rakyat dalam tempoh 3-4 tahun akan datang.

  
Pelaksanaan cukai barang dan perkhidmatan (GST) bertujuan mewujudkan perseimbangan dalam memperluaskan asas percukaian negara memandangkan hanya dua juta pembayar cukai berbanding 28 juta penduduk di Malaysia.
Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Abdul Wahid Omar berkata, selaras dengan langkah konsolidasi fiskal yang menyasarkan bajet seimbang menjelang 2020, peningkatan pendapatan negara bukan sahaja dapat mengurangkan defisit fiskal malah dapat melaksanakan banyak projek pembangunan yang tertangguh seperti pembinaan jalan raya, jambatan, sekolah, hospital dan klinik desa.
Menjelaskan secara mudah beliau berkata, GST adalah cukai penggunaan iaitu mereka yang berpendapatan tinggi akan berbelanja lebih, berbanding yang berpendapatan sederhana dan rendah.
“Perlu diingatkan, GST 6 peratus ini menggantikan cukai jualan 10 peratus dan cukai perkhidmatan 6 peratus, ia bukan cukai tambahan. Kadar 6 peratus yang dikenakan adalah yang terendah di ASEAN dan antara yang terendah di dunia.
“Sebagai contoh, kadar di Singapura dan Thailand 7 peratus, Indonesia, Australia dan Vietnam 10 peratus, Filipina 12 peratus sementara di UK (United Kingdom) jauh lebih tinggi iaitu 20 peratus,’’ katanya dalam satu kenyataan di sini hari ini.
Mengulas mengenai rungutan golongan peniaga kononnya tidak diberikan masa mencukupi untuk membuat persediaan cukai GST, beliau berkata, kerajaan telah memberi masa selama 17 bulan untuk mereka membuat persiapan.
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/nasional/pelaksanaan-gst-perluas-asas-percukaian-negara-1.76236#sthash.qRwLJOzN.dpuf
Pelaksanaan cukai barang dan perkhidmatan (GST) bertujuan mewujudkan perseimbangan dalam memperluaskan asas percukaian negara memandangkan hanya dua juta pembayar cukai berbanding 28 juta penduduk di Malaysia.
Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Abdul Wahid Omar berkata, selaras dengan langkah konsolidasi fiskal yang menyasarkan bajet seimbang menjelang 2020, peningkatan pendapatan negara bukan sahaja dapat mengurangkan defisit fiskal malah dapat melaksanakan banyak projek pembangunan yang tertangguh seperti pembinaan jalan raya, jambatan, sekolah, hospital dan klinik desa.
Menjelaskan secara mudah beliau berkata, GST adalah cukai penggunaan iaitu mereka yang berpendapatan tinggi akan berbelanja lebih, berbanding yang berpendapatan sederhana dan rendah.
“Perlu diingatkan, GST 6 peratus ini menggantikan cukai jualan 10 peratus dan cukai perkhidmatan 6 peratus, ia bukan cukai tambahan. Kadar 6 peratus yang dikenakan adalah yang terendah di ASEAN dan antara yang terendah di dunia.
“Sebagai contoh, kadar di Singapura dan Thailand 7 peratus, Indonesia, Australia dan Vietnam 10 peratus, Filipina 12 peratus sementara di UK (United Kingdom) jauh lebih tinggi iaitu 20 peratus,’’ katanya dalam satu kenyataan di sini hari ini.
Mengulas mengenai rungutan golongan peniaga kononnya tidak diberikan masa mencukupi untuk membuat persediaan cukai GST, beliau berkata, kerajaan telah memberi masa selama 17 bulan untuk mereka membuat persiapan.
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/nasional/pelaksanaan-gst-perluas-asas-percukaian-negara-1.76236#sthash.qRwLJOzN.dpuf

Wednesday, March 25, 2015

VALE ECO CENTRE MENYEMAI RASA CINTA ALAM SEKITAR

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Saya tidak melepaskan peluang apabila diarahkan ke Bengkel Pemurnian Vale Eco Centre (VEC) di Virgo Teluk Batik pada 23-24 hb Mac lalu.

Pintu masuk ke Vale Eco Centre
 Walaupun Vale dikenali sebagai sebuah syarikat multinasional yang sinonim dengan perlombongan, ia tidak melupakan tanggungjawab sosial korporat (CSR) apabila menyediakan satu kawasan seluas lebih 400 hektar di sebelah Teluk Batik sebagai pusat pendidikan alam sekitar. Dengan kerjasama Persatuan Pemcinta Alam Malaysia atau MNS, Vale mengorak langkah menyediakan prasarana dan modal bagi merealisasikan idea tersebut.
Papan tanda sejarah penubuhan VEC


Peserta memulakan kembara di VEC
Sepanjang bengkel pendek selama dua hari satu malam tersebut, peserta yang terdiri daripada guru, pegawai penyelidik Institut Penyelidikan Hutan Malaysia (FRIM), wakil Persatuan Pencinta Alam Malaysia (MNS) dan wakil dari Vale sendiri telah berganding bahu mencari formula menambah baik VEC menjadi pusat pendidikan setempat khususnya untuk alam sekitar.
Langkah keselamatan mendaftar masuk di buku daftar

Taklimat oleh sukarelawan MNS sebelum kembara

Peta laluan kami

Tagging

Sdr Farid sukarelawan Vale menerangkan aspek keselamatan

Dr Nor Azlin dan staf FRIM Kepong mendengar taklimat

Air bukit yang sejuk

Berehat di Wetland VEC

Pacat hutan yang mesra


Perbincangan bersama guru, MNS dan FRIM
 Sesungguhnya saya merasakan pengalaman berada di bengkel dengan pegawai penyelidik seperti Dr Nor Azlin (FRIM) adalah satu peluang yang jarang diperolehi. Seronok mengembara di denai hutan VEC sambil melihat sendiri kelestarian biodiversiti dan keindahan fauna dan flora di situ.

Sunday, March 22, 2015

ISU HUDUD MEMBONGKAR NIAT SEBENAR DAP DAN PKR

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini. (INI KUPASAN ISU POLITIK DARIPADA KACA MATA SAYA SEORANG MELAYU-ISLAM)

Pada 19 hb Mac 2015, sejarah tercipta di Dewan Undangan Negeri Kelantan apabila usul rang undang-undang hudud yang dibawa oleh PAS diterima dan diluluskan oleh dewan dengan sokongan semua ADUN termasuk 12 ADUN UMNO dan 1 PKR.

Sejak itu, hubungan antara PAS dan DAP semakin renggang apabila DAP secara terbuka mengecam Presiden PAS, Datuk Seri Abdul Hadi Awang yang disifatkan melakukan "pengkhianatan bersiri" terhadap Pakatan Rakyat kerana usul hudud itu kononnya bukan perjuangan mereka dan tidak dibincangkan dalam Majlis Pimpinan Pakatan Rakyat.

Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng dalam satu kenyataan medianya turut membidas PAS kerana melanggar konsensus Pakatan Rakyat yang dipersetujui Abdul Hadi sendiri ketika mesyuarat Majlis Pimpinan Pakatan Rakyat pada 8 Februari lalu.

"Dengan mengemukakan notis ketika pindaan enakmen tersebut belum diluluskan, ia menunjukkan Hadi sekali lagi memungkiri janji yang dibuatnya sendiri pada mesyuarat 8 Februari, yang sebarang usaha mengemukakan usul persendirian harus terlebih dahulu dibincangkan dalam mesyuarat majlis pimpinan.

DAP mengkritik Abdul Hadi selepas beliau dilaporkan mengetepikan Pakatan Rakyat dengan menghantar surat kepada Parlimen memohon kebenaran membentangkan rang undang-undang persendirian, pada sidang yang sedang berlangsung sekarang dan akan berakhir 9 April depan, untuk membenarkan Kelantan melaksanakan hudud.

Ketua Menteri Pulau Pinang itu berkata pengundi bukan Islam dan golongan Islam moderat yang menyokong PAS dalam pilihan raya umum yang lalu turut kecewa dengan tindakan PAS.

"PAS nampaknya meletakkan dirinya di satu sudut dengan kerelaan untuk hilang segala-galanya, bukan sahaja menamatkan PR malah juga prospek dalam pilihan raya akan datang, dengan meletakkan kepercayaan kepada UMNO demi melaksanakan undang-undang hudud.

"Amat menyedihkan jika Hadi mendakwa masih ada tempat untuk PAS di hati orang bukan Islam. Bukan sahaja kerana ia tidak benar malah beliau sebenarnya berkhayal jika menyangkakan yang sokongan kalangan bukan Islam terhadapnya masih belum hilang," katanya lagi tanpa berselindung mengecam pimpinan PAS termasuk kepimpinan ulama yang diterajui Datuk Dr Haron Din, sebagai Mursyidul Am PAS yang baharu dilantik menggantikan Allahyarham Nik Abdul Aziz Nik Mat.
(dipetik daripada Astro Awani)

ULASAN SAYA:
Sudah terang lagi bersuluh, tindakan DAP cuba mencampuri urusan agama Islam tentu satu tindakan yang bodoh. Apatah lagi dalam keadaan rang undang-undang hudud hanya melibatkan orang Islam di Kelantan, apakah tujuan DAP dan PKR cuba mencetuskan polemik terhadap PAS. 

Hakikatnya, golongan Anwarinas yang menolak hudud juga semakin kuat bersuara. Malah, ada di antara mereka seperti bekas Menteri Besar Perak, Ir. Mohd Nizar Jamaluddin secara terang-terangan meminta ahli PAS menukar pucuk pimpinan dalam muktamar PAS Jun 2015 nanti.

PAS berada di persimpangan, sama ada meneruskan tahaluf siasi bergabung dengan entiti seperti DAP dan PKR, atau bergerak bersendirian. Sebenarnya, PAS masih ada pilihan, iaitu bekerjasama dengan UMNO yang sememangnya Melayu-Islam. 

Tepuk dada, tanya selera. Jika kerjasama ini dilaksanakan, suara orang Islam di Malaysia tidak boleh perkotak-katikkan oleh musuh Islam seperti DAP dan PKR.

Monday, March 9, 2015

EKSPEDISI BERBASIKAL BUKIT ENGKU BUSU (BEB)

Terima kasih sudi membaca blog saya.

Pada Ahad 8 hb MAC 2015, saya menyertai Cikgu Haslina Abdul Hamid, Cikgu Intan Maimunah dan Cikgu Siti Rafeah serta lebih 25 orang pelajar SMK Seri Samudera Seri Manjung, ke program Kayuhan Ekspedisi Ke Bukit Engku Busu, Lumut.

Pada awalnya kami dijangka memulakan kayuhan pada 7.30 pagi, tetapi hujan rahmat yang turun renyai-renyai melewatkan jadual ke pukul 9 pagi. Keadaan cuaca tidak merencatkan semangat para peserta. Malah semuanya bersemangat untuk meneruskan aktiviti. 
 


Sebelum berkayuh, kami buat aktiviti regangan otot
Pergerakan kami bermula daripada Masjid Salahuddin, Desa Bayu dengan konvoi basikal pelbagai jenis yang kebanyakannya disertai oleh remaja, melalui Desa Manjung Raya hingga ke kaki bukit Engku Busu. Perjalanan sejauh 4 km diiringi oleh polis trafik IPD Manjung dan petugas masjid Salahuddin. 

BEB memang menjadi tempat rekreasi pelancong tempatan untuk menikmati keindahan flora hutan Khatulistiwa berusia jutaan tahun. Bukit rekreasi ini telah digazetkan sebagai Hutan Simpan sejak tahun 1974. Sebaik tiba, kami diberi rehat dan taklimat ringkas sebelum memulakan pendakian pada pukul 10.00 pagi.

Di kaki bukit, saya bersua Cikgu Maslina Adanan, Cikgu Rozifah dan Cikgu Lailawati yang membawa ahli Kelab Bola Jaring SMK Batu Sepuluh mendaki BEB. Turut menyertai pendakian ialah Pengerusi Masjid Salahuddin, Datuk Haji Zulkifli yang pada hemat saya amat mesra dan mudah membantu peserta yang kepenatan. Tidak dinafikan, cabaran mendaki BEB tidak kurang hebatnya. Apatah lagi kami mendaki dalam keadaan denai licin selepas hujan. Mujurlah tidak ada peristiwa buruk berlaku kepada pelajar-pelajar saya. Perjalanan mendaki lebih sukar berbanding menuruni bukit. Dengan keadaan denai yang licin, kami lebih berhati-hati ketika menuruni bukit kerana bimbang tergelincir.   



Cikgu Intan Maimunah dan Cikgu Siti Rafeah bersemangat kental


Datuk Hj Zulkifli (berbaju putih) menyertai kami mendaki BEB


Antara peserta yang dapat hadiah Cabutan Bertuah

Cikgu Haslina turut mendapat hadiah cabutan bertuah
Hadiah Bonanza berupa basikal MTB
Tiga sekawan yang bertuah


Senaman regangan dipimpin oleh jurulatih Pejabat Belia Manjung


Inilah wira yang berjaya mendaki BEB!
Datuk Haji Zulkiffli, Pengerusi Masjid Salahuddin Desa Bayu, dalam ucapannya bertekad menjadikan aktiviti ini sebagai program tahunan masjid, demi menggalakkan budaya sihat dalam kalangan remaja. Saya berbesar hati dengan program seperti ini yang pada hemat saya boleh membentuk jati diri remaja yang positif. Selain itu, ia memberi persepsi bahawa pihak masjid tidak mengetepikan golongan remaja.

Saya bersama ahli Kelab Bola Jaring SMKBS yang turut mendaki
Sebenarnya kita harus menyokong program seperti ini kerana ia sangat bermanfaat untuk para remaja. Semoga aktiviti seperti yang telah dianjurkan oleh pihak AJK Masjid Salahuddin Desa Bayu dapat dijadikan contoh oleh masjid sekitar daerah Manjung dalam mendekatkan jiwa remaja kepada aktiviti masjid.
Tahniah kepada AJK Masjid Salahuddin Desa Bayu yang mengelolakan program ini. Insya-Allah pelajar saya akan menyertainya lagi jika dibuat lagi tahun hadapan.

Tuesday, March 3, 2015

KEPUTUSAN SPM 2014

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Hari ini, Selasa 3 hb MAC 2015, keputusan SPM 2014 akan diketahui seawal 10 pagi di sekolah masing-masing. Bagi mereka yang menunggunya, detik ini menjadi satu igauan, sama ada bakal memperoleh keputusan yang baik, atau sebaliknya. 

Jika baik keputusannya, peluang melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi amat cerah. Ia adalah tiket ke universiti atau pusat pengajian tinggi yang lain. Jika sebaliknya, ia bukan penamat dan pengakhiran hidup.

Saya imbau kembali kenangan mengambil keputusan SPM 1988, di SMK Ahmad Boestama, tempat saya menimba ilmu dahulu. Keputusan saya agak baik tetapi peluang untuk ke maktab perguruan (ketika itu maktab perguruan menjadi pilihan utama rakan-rakan yang mendapat keputusan cemerlang) buat saya agak tipis. 

Saya meneruskan pengajian hingga ke peringkat STPM di sekolah yang sama. Akhirnya saya dapat juga menjejakkan kaki ke menara gading. 

MORAL: kini banyak peluang untuk pelajar melanjutkan pelajaran di peringkat yang lebih tinggi. Keputusan SPM hanya permulaan langkah ke arah yang lebih jauh. Moga anda berjaya mencapai cita-cita.

Thursday, February 19, 2015

TANDA AKHIR ZAMAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Malam ini, saya berkesempatan menngar ceramah 'Tanda Akhir Zaman' yang disampaikan oleh Ustaz Jaffri, Mudir sebuah madrasah dari Pulau Pinang. Agak bertuah saya mendengar ceramah beliau selama  lebih satu jam selepas solat maghrib di Masjid Alkhairiah Batu 10, Lekir. Ini kerana isi ceramah yang disampaikan santai dan segar. 

Antara intipatinya adalah akhir zaman terbahagi kepada lima; iaitu zaman kenabian, zaman pemerintahan Khulafa Al-Rasyidin, zaman pemerintahan Islam (sehingga berakhirnya era Uthmaniah), zaman menggigit (umat Islam diperlekeh dan dibuli dan kebangkitan Islam) dan zaman kiamat. 

Beliau juga menceritakan satu hadis Nabi s.a.w berkaitan Tamim Ad-dari berkiatan Dajjal. 
 
Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak. Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.”

Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?”

Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Ad-Dari adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal."

"Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya."

Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?”

Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”

Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?”

Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu."

Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya.

Mereka bertanya: “Siapakah anda?”

Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”

Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini."

“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”

Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.”

Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan: “Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Bisan itu,” (nama tempat di negeri Syam).

Mereka menjawab: “Keadaan apanya yang tuan maksudkan?”

Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”

Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”

Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.”

Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?”

Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.”

Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”


Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?”

Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.

Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.”

Kata orang besar itu lagi: “Sekarang aku terangkan kepada kamu bahawa aku adalah Al-Masih Dajjal. Nanti aku akan diberi izin keluar, lalu aku pun akan menjelajah dunia ini. Dalam masa empat puluh malam sudah dapat aku jalani semua, kecuali Makkah dan Madinah yang aku tidak dapat memasukinya. Negeri Makkah dan Madinah dikawal oleh para Malaikat, maka aku tidak dapat menembusinya.”

Kata Tamim Al-Dariy lagi, “Rasulullah s.a.w menekankan tongkatnya di atas mimbar sambil berkata: “Inilah negeri yang tidak dapat dimasukinya itu, iaitu Madinah. Saudara-saudara sekalian apakah sudah aku sampaikan cerita ini kepada kamu?”

Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkanku. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur.
{3}

Moga Allah matikan kita sebelum datangnya Dajjal, kerana fitnah Dajjal amat buruk dan jahat.

Sunday, February 8, 2015

CARA MENAHAN KEMARAHAN MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Marah adalah perasaan tidak puas hati yang tidak dapat dibendung yang membawa kepada perkara yang di luar batasan.  Jadi Islam mengajar utk menahan marah seperti berikut:


Pertama

Melatih diri untuk bersifat baik dan positif seperti lemah lembut, sabar, dan tenang dalam menghadapi situasi yang menimbulkan kemarahan.

Dalam satu kisah, Rasulullah saw telah menunjukkan contoh terbaik kepada kita dalam menangani kemarahan. Suatu hari seorg lelaki yg bernama Zaid bin Sa’nah (sebelum keislamannya), datang berjumpa Nabi Muhamad SAW untuk meminta hutang daripada Nabi SAW namun  belum masanya lagi hutang itu dibayar. Zaid datang dengan penuh kekasaran. Nabi menyambut kedatangan Zaid dengan senyuman dan berlapang dada. Umar mengherdik Zaid atas kekasaran Zaid terhadap Rasulullah SAW. Maka, Nabi pun berkata kepada Zaid dan Umar, “Aku dan dia(Zaid), kami lebih memerlukan kepada sikap yang lain daripada apa yang kamu tunjukkan wahai Umar. Engkau sepatutnya menyuruh aku supaya membayar dengan baik dan menyuruh lelaki tadi (Zaid) meminta dengan cara yang baik

Para sahabat berbesar hati membayarkan  hutang tersebut namun Nabi telah membayar lebih daripada hutang tersebut sebagai tanda memujuk Zaid atas sikap kasar Umar terhadapnya.
Akhirnya Zaid memeluk Islam setelah melihat kebaikan akhlak Nabi s.a.w.

(hadith riwayat Ibnu Hibban al-Hakim dan at-Thabrani)

“Orang-orang yang bertakwa ialah orang yang berinfak baik pada waktu lapang mahupun sempit, dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan org lain,  dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan” (Al-imran:134)

Nabi SAW bersabda bermaksud :

“Sesiapa yang menahan marah sedangkan dia mampu melepaskan marahnya Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan sekalian makhluk sehingga Allah memberinya pilihan untuk dia memilih mana mana bidadari”
(hadith riwayat Ahmad, Abu Daud & At-Tirmizi)

Kedua

Orang yang marah hendaklah mengubah kedudukannya dari berdiri kepada duduk, apabila kedudukan seseorang yang marah itu berdiri maka memudahkan dia untuk mengambil tindakan atas amarahnya.

Nabi SAW bersabda maksudnya :

”apabila seseorang kamu marah dalam keadaan berdiri hendaklah dia duduk, jika masih tidak hilang kemarahannya hendaklah dia berbaring secara mengiring”
(Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

Ketiga

Tidak berkata-kata kerana kata-kata boleh menambahkan kemarahan dan kata-kata yg telah dilafazkan membuatkan timbul rasa penyesalan tika perasaan marah telah reda

Nabi SAW bersabda maksudnya :

”apabila seseorang kamu marah hendaklah dia diam"Nabi saw mengucapkannya 3 kali”
(Hadith riwayat Ahmad, Tarmizi & Abu Daud)

Keempat

Berwudhuk, kerana kemarahan datang daripada syaitan yang dicipta daripada api,  maka yang demikian hanya air (berwudhuk) yang dapat memadamkannya dengan izin Allah dapat meredakan kemarahan.

Nabi SAW bersabda maksudnya :

“sesungguhnya kemarahan adalah daripada syaitan dan syaitan dicipta daripada api, apabila salah seorang kamu marah maka hendaklah dia berwudhuk”
(Hadith riwayat Ahmad & Abu Daud)

“Ketahuilah sesungguhnya kemarahan adalah bara yg marak menyala di dalam hati anak adam”
(Hadith riwayat Ahmad & Tarmizi)
Rujukan: Al-Wafi Fi Syarhil Arbai'in an-Nawawiyyah oleh Dr Mustafa al-Bugho dan Dr Muhyiddin Mistu.