Saturday, January 19, 2019

KEPRIHATINAN DERMAWAN AMAT KAMI HARGAI

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.


Saya terdiam ketika mendapat maklumbalas beberapa orang ketua panitia dalam mesyuarat Bidang Teknik dan Vokasional baru baru ini. 
Mana tidaknya, pendingin hawa makmal telah rosak dan perlu digantikan, kerana  sudah sampai hayatnya dan tidak mampu dibaiki. Ia mula digunakan semasa makmal beroperasi sejak 2001. Haba panas daripada PC dan keadaan bilik yang tidak bertingkap menyebabkan pelajar dan guru kepanasan apabila berada di dalamnya.

Di Bengkel Jahitan, mesin jahit dimaklumkan  rosak 10 daripada 14 unit yang dibekalkan. Mesin jahit juga perlu penggantian nampaknya. Ligat kepala memikirkan, di mana nak dapatkan peruntukan. Peruntukan Bayaran Bantuan Tambahan Persekolahan (BBTP) juga sudah tidak diberikan oleh KPM mulai 2019. Ia cabaran yang perlu dilalui oleh semua sekolah seluruh negara.

Saya luahkan di media sosial, dengan harapan bekas pelajar dan dermawan sudi memberikan sumbangan. Saya tak bertepuk sebelah tangan. Respons ramai dermawan terutama bekas pelajar SMK Batu Sepuluh, ingin membantu kami. Seorang sahabat saya, terus mengesahkan sumbangan RM1000 untuk dua unit mesin jahit, sebagai infak untuk arwah anakandanya yang telah tiada. Terharunya saya dengan sikapnya. 

Ada juga yang menghubungi saya melalui panggilan, WhatApps, dan datang sendiri menyerahkan sumbangan. Seorang bekas pelajar bertemu saya, berbisik lalu menyerahkan sumbangan peribadi untuk membeli mesin jahit. 
"Ini yang mampu saya berikan, cikgu. Doakan saya murah rezeki." Katanya semasa menyerahkan sampul berisi wang.
Apabila dibuka, ada RM300 di dalamnya.

Ada juga yang terus memasukkan sumbangan mereka ke akaun PIBG untuk tujuan yang sama. Malah, ada yang bertindak sebagai bendahari sementara, mengutip sumbangan bekas rakan rakan sekelas, dan menyerahkan sumbangan yang terkumpul ke akaun yang diberikan.

Allahuakbar, rasa sebak dan terharu itu, saya kongsikan di sini. Dengan sumbangan yang ada sehingga kini, kami dapat membeli 6 unit mesin jahit, untuk digunakan oleh pelajar sekolah.

Terima kasih kepada para dermawan yang sudi memberikan sumbangan ini. Moga infak tuan puan dapat saham akhirat. Teruskan menyumbang, demi pembangunan sekolah yang kita sayangi. 
Mustaqim dan Umi, datang bertemu saya untuk menyerahkan sendiri kutipan sumbangan

Friday, December 21, 2018

Ukhuwah Bersama Insan Insan Ini Sangat Saya Hargai

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Hj Malik, saya dan Chor Musa

Bersama sebahagian pengetua LMS

Kali pertama saya berkenalan dengan kekanda Hj Abdul Malik Abd Ghani melalui suaranya, dan daripada  situ, saya tahu beliau seorang mesra, banyak pengalaman dan punyai karisma tersendiri. Beliau seorang yang banyak membantu, terutama kita saya masih terkial kial cuba memahami tugas dan persekitaran baharu di Sungai Bayor. 

Saya dan kekanda Musa Aziz mempunyai ukhuwah yang terbina semasa kami di dalam kuliah IAB yang sama di GH. 

Kemudian kami sama sama berkelana di bumi Selama, menyewa rumah dan berkongsi kehidupan' ''bujang sementara' . 

Pengalaman singkat ini amat berharga buat saya. 

Tuesday, December 11, 2018

PERHIMPUNAN BANTAH ICERD BUKTI SOKONGAN ORANG MELAYU MEROSOT?

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.


Suasana perhimpunan aman di Kuala Lumpur pada 8 Disember 2018 adalah suatu hari yang bersejarah di Malaysia. Beratus ribu rakyat, khususnya orang Melayu dan Islam berhimpun dalam suasana ukhuwah di jalanan di tengah-tengah Kuala Lumpur sekitar Dataran Merdeka.
Perhimpunan ini awalnya bertujuan membantah cadangan ratifikasi ICERD oleh kerajaan.
Namun atas rasa tanggungjawab, Perdana Menteri Tun Dr Mahathir mengisytiharkan kerajaan menarik balik keputusan untuk meratifikasi ICERD.

NGO Melayu Islam, PAS dan UMNO, yang merupakan antara tulang belakang perhimpunan ini tetap mengadakan perhimpunan sebagai 'tanda terima kasih dan kesyukuran" atas maklum balas PM.

Daripada perhimpunan tersebut, kita dapat merumuskan beberapa kesimpulan:
Pertama, orang Melayu berasakan keputusan pemimpin-pemimpin kerajaan membuat pelbagai "u-turn" dalam pemerintahan selama tempoh 7 bulan kebelakangan ini merugikan mereka sebagai golongan majoriti. Selain itu, beberapa ikrar dan janji dalam manifesto pilihanraya tidak dikotakan. Rakyat Malaysia sudah menunjukkan bahawa mereka tidak percaya yang Kerajaan dan Perdana Menteri akan mengekalkan keputusan untuk tidak meratifikasi ICERD. Mungkin kerajaan akan u-turn lagi jika demonstrasi dibatalkan.
Melalui ucapan-ucapan di himpunan tersebut dan reaksi di media sosial, penyokong-penyokong anti-ICERD yang merupakan sebahagian besar anak muda Melayu Malaysia, berasa bahawa ICERD akan menyisihkan mereka dan bukan sebaliknya.
Dalam hal ini, kerajaan telah membuktikan bahawa ia membenarkan perhimpunan secara terbuka, tidak seperti mana kerajaan terdahulu yang menghalang program seperti itu.
Ironinyanya, jika kerajaan meratifikasi ICERD di Malaysia, ia akan menambahkan lagi masalah diskriminasi kaum di Malaysia, malah ICERD dianggap Malayan Union 2.0, oleh sebilangan besar orang Melayu.
Kedua, himpunan besar ini adalah suatu isyarat jelas penolakan daripada rakyat kepada Kerajaan Pakatan Harapan (PH) yang memerintah kerana tidak menunaikan janji-janji pilihanraya mereka.

Kebanyakan daripada agenda utama PH dalam manifesto pilihanraya mereka tidak ditunaikan, sebaliknya kerajaan membuat u-turn 180 darjah pula berkenaannya selepas mereka menang pilihanraya pada bulan Mei yang lepas.
Mereka (PH) berjanji untuk membatalkan hutang PTPTN yang telah mendorong sebahagian besar daripada orang muda untuk mengundi mereka dalam pilihanraya yang lepas, namun mereka membatalkan janji ini dan sebaliknya mengesyorkan supaya memotong gaji secara paksa untuk membayar hutang PTPTN.

Beberapa komen menteri seperti menuduh polis lambat bertindak dalam kes rusuhan kuil, menyuruh penoreh getah menoreh dalam hujan, cadangan memansuhkan Amanah Ikhtiar Malaysia (AIM) telah menghiris hati masyarakat. 
Sehingga kini, janji untuk menurunkan harga minyak ke RM1.50 seliter, masih belum dilaksanakan.
Apabila penghapusan cukai kepenggunaan GST 6%, digantikan dengan cukai kepenggunaan SST, ia menambahkan kenaikan kepada 10%.
Rakyat berasa marah, diperbodohkan, tertipu dan perkara ini sulit untuk diterima.
Dalam Bajet 2019 yang dibentangkan oleh Menteri Kewangan, ia dikatakan bajet terbesar dalam sejarah iaitu RM315 billion dengan peningkatan sebanyak RM30 billion daripada Bajet 2018.
Namun, banyak peruntukan dan bantuan kepada kumpulan bawah 40% dan orang-orang miskin dipotong atau dibatalkan. Kebanyakan daripada rakyat yang terkesan dan berada dalam kumpulan ini adalah orang-orang Melayu.
Untuk memastikan kerajaan terus mendapat sokongan rakyat, kerajaan PH perlu memastikan isu kemampuan tadbir urus yang mapan, dan mengelakkan rakyat memberi persepsi "buat tak serupa janji". Ada menteri dalam kabinet  yang tidak kompeten mentadbir, masih berfikiran pembangkang dan tidak dipercayai, seperti Menteri Perpaduan dan Kesejahteraan.
Tujuh bulan adalah tempoh yang tidak adil untuk menilai prestasi kerajaan yang masih baharu dan terkejut mendapat mandat memerintah. Bagaimanapun, masa akan terus berlalu, dan pentadbiran negara yang semakin matang dapat menarik semula sokongan rakyat untuk tempoh lima tahun lagi, atau sekurang-kurangnya sehingga PRU ke-15.

Rakyat sedang memerhati, dan menilai kerajaan yang ada. BN terbukti tumbang apabila rakyat menunjukkan kuasanya. PH harus belajar daripada apa yang berlaku, kerana sejarah boleh berulang kepada mereka yang melupakannya.

Sunday, November 18, 2018

REVOLUSI INDUSTRI 4.0 DAN CABARANNYA TERHADAP INSTITUSI PENDIDIKAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Hari ini, kita bercakap tentang Revolusi Industri 4.0. Ia merujuk kepada era automasi dan pertukaran data semasa dalam teknologi pembuatan. Ini termasuklah penguasaan kemahiran  sistem siber, internet dan penyimpanan data maya (cloud).

      Revolusi Industri 4.0 menuntut dunia pendidikan bergerak seiring dengan perubahan semasa yang pantas, kerana jika gagal, kita akan ketinggalan. Bagi memenuhi keperluan individu pelajar, yang merupakan sumber bekalan industri masa hadapan, Corak pengajaran guru, di samping perubahan sukatan pelajaran yang berdaya saing wajar diberikan perhatian oleh KPM. 

          Sesetengah pelajar hari ini tidak belajar banyak kerana mereka suka melakukan sesuatu yang lain, mudah bosan dengan persekitaran bilik darjah kerana minat mereka sama sekali berbeza dengan cara konservatif. Secara umum, terdapat empat kemahiran perlu diterapkan dalam pendidikan abad ke-21:
a.      cara berfikir
b.      cara bekerja
c.      alat kerja
d.      mengaplikasi dalam kehidupan

Institusi pendidikan yang bersedia menghadapi RI 4.0 perlu:
a. mengikuti arus keperluan - sekolah tidak boleh menangani masalah secara bersendirian, sebaliknya menjemput orang lain untuk membantu sebanyak mungkin.

b. mewujudkan rangkaian hubungan yang besar - dengan rakan-rakan guru, komuniti, alumni, NGO dsb

c.  berani mengambil risiko - institusi pendidikan mesti dapat melihat realiti yang lebih besar dalam konteks yang lebih luas
d.      beberapa aktiviti di sekolah perlu dirombak dan dikaji secara kritikal. Contohnya. Mengapa perlu buat sukan & merentas desa awal tahun? Perlukah pembelajaran Geografi sedangkan penggunaan Google Maps mengatasi masalah mengetahui lokasi sesuatu destinasi?

e. Perlukah majlis anugerah akademik semata-mata untuk meraikan pelajar yang sedia pandai? Bagaimana dengan para pelajar lemah yang berjaya mencatat peningkatan, walaupun sedikit?

Para guru perlu tahu menggunakan media baru – media
sosial seperti fb, weechat, instagram, dan sebagainya,
kerana pelanggan (pelajar) hari ini berputar dalam
persekitaran teknologi maklumat.

Para guru harus mempunyai minda pertumbuhan - jika
anda belajar, anda boleh berkembang (semua orang 
mempunyai potensi yang besar dan mereka berkembang 
jika kita berusaha)

Akhir sekali, pentadbir sekolah dan universiti perlu ambil
perhatian lebih lanjut mengenai pelajar dan komuniti dan 
jangan asingkan diri daripada teknologi maklumat jika 
ingin kekal bersaing dalam dunia pendidikan.

Sunday, October 28, 2018

CORETAN FINAL PIALA MALAYSIA 2018

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.


Perak berjaya melangkah ke final Piala Malaysia selepas mengalahkan Sabah dengan agregat 7 - 2, manakala Terengganu menumpaskan juara bertahan JDT  dengan kelebihan gol di tempat lawan.

Pada jam 9 malam 27 Oktober, saya memilih untuk menonton bersama komuniti Lekir di Pasar Tani Kekal FAMA Lekir, kerana ia menyediakan kemudahan dan skrin yang besar. Saya bawa juga pelajar lelaki asrama untuk merasai detik detik 'ala stadium'  di sana.

Tentunya di hati ada perasaan bercampur baur, kerana saya anak jati Perak, manakala Terengganu adalah negeri kedua saya. Setiap kali cuti, saya sekeluarga pasti balik ke Batu Rakit menziarahi mertua dan ipar duai.

Namun dalam final kali ini, saya memilih Perak sebagai juara dengan ramalan 2 - 0. Ramalan dan ilmu nujum saya, bagaimanapun tak kesampaian, apabila baru 46 saat perlawanan bermula, Terengganu sudah mendapat gol pertama hasil kesilapan pertahanan Perak.

Tamat babak pertama, Terengganu selesa dengan dua gol tanpa balas. Tidak cukup dengan itu, Perak bermain 10 orang kerana pemain import Perak Gilmar telah dibuang padang. Dalam hati saya berkata, sukar untuk Perak bangkit semula. Tapi tak mengapalah, sekadar tengok bola, ia tak menjadikan saya sakit hati melihat keputusannya nanti.

Babak kedua bermula, dengan gol pantas Perak memberi harapan untuk kembali bersaing. Pada penghujung masa kedua, memasuki masa kecederaan, tendangan dramatik Brendan Gan telah menceriakan Stadium Shah Alam dan penyokong Perak. Kedudukan terikat 2-2 dan mengheret permainan ke masa tambahan.

Dalam masa tambahan, Terengganu sekali lagi mendahului dengan tendangan lencong pemainnya yang menggamatkan kem penyokong Terengganu. Saat itu, saya kira Perak cukup sekadar berpuas hati sebagai Naib Johan. Namun pada minit ke 120, memasuki masa kecederaan, tampanan pemain Terengganu ke gawang sendiri telah menghadiahkan gol penyamaan 3 - 3 untuk Perak mengheret permainan ke tendangan penalti.

Ia sangat dramatik, dan menghiburkan. Seperti yang kita maklum, Perak  memenangi Piala Malaysia kali ini setelah pengakhiran penalti berakhir dengan 4 - 1.

Perlawanan akhir kali ini benar benar satu ulangan pertarungan  klasik yang dramatik, seperti Perak mengalahkan Selangor pada perlawanan final Piala FA dahulu. Namun begitu ada juga kekasaran pemain kedua dua pasukan, dan sikap pengadil yang membuat beberapa keputusan yang kurang bijak juga menambahkan rencah perlawanan akhir ini, diingati sebagai antara yang terkesan di hati peminat bola sepak Bos Gaurus.

KEJOR YOP, KEJOR! 


Thursday, October 25, 2018

TANGISAN KEINSAFAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Sudah menjadi rutin kami sebagai pentadbir, memanggil ibu bapa atau waris pelajar yang melanggar peraturan sekolah. Ia juga menjadi satu peluang perbincangan antara waris dengan pihak sekolah. Kebiasaannya, pelajar yang terlibat akan berasa cuak, takut dan bimbang dengan kedatangan ibu bapa mereka ke sekolah.

Seorang pelajar yang kerap ponteng sekolah dan sudah menerima dua amaran, dipanggil warisnya datang bertemu saya. Dari jauh, kelibat pasangan suami isteri itu berwajah sugul, mungkin juga malu dengan tindakan anaknya yang menyebabkannya terpaksa hadir berjumpa saya. Jumlah tidak hadir sudah mencecah hampir 40 hari sejak Januari hingga Oktober. Jika dibiarkan, pasti pelajar itu akan dibuang sekolah satu hari nanti.

Saya berbual dengan ibu bapanya, sementara menanti anaknya datang ke pejabat. Kedua-duanya tidak menunjukkan rasa tidak puas hati kepada saya. Ini satu petanda bahawa mereka sedar kesalahan anak mereka, fikir saya.

Apabila anaknya masuk, saya bercakap dan memberi nasihat di hadapan ibu bapanya. Selesai saya 'berkhutbah' saya memintanya membaca ikrar di hadapan ibu bapanya, untuk tidak lagi mengulangi kesalahannya. Selepas itu, saya menyuruhnya bersalam, dan meminta maaf kepada kedua-duanya.

Pada waktu inilah, saya melihat air matanya jatuh. Dia menangis memohon maaf kepada ibu bapanya. Sungguh saya tak menjangkakan pelajar itu akan menumpahkan air matanya, kerana sebelum itu, dia kelihatan begitu ego dengan kesalahannya. 




Monday, October 15, 2018

BERUNTUNGLAH MEREKA YANG BERDAKWAH KE ARAH KEBAIKAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Menyeru kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran atau amar ma’ruf nahi mungkar adalah tuntutan agama. Menurut sebahagian ulama, tanpa amar ma’ruf nahi mungkar, syariat agama tidak akan lancar, bahkan para rasul diutus untuk mengajak umatnya kepada kebaikan dan mencegah mereka dari kemungkaran. Tanpanya, kemungkaran akan bermaharajalela, kerosakan akhlak berada  di mana-mana, maksiat akan menjadi kebiasaan, yang akahirnya mengundang kemurkaan Allah.
Allah SWT berfirman:
وَلَقَد بَعَثنَا فِي كُلِّ أُمَّة رَّسُولًا أَنِ ٱعبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجتَنِبُواْ ٱلطَّٰغُوتَ فَمِنهُم مَّن هَدَى ٱللَّهُ وَمِنهُم مَّن حَقَّت عَلَيهِ ٱلضَّلَٰلَةُ فَسِيرُواْ فِي ٱلأَرضِ فَٱنظُرُواْ كَيفَ كَانَ عَٰقِبَةُ ٱلمُكَذِّبِينَ
Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu”, maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).” (QS. An-Nahl: 36).
2. Amar ma’ruf nahi mungkar adalah salah satu sifat Rasulullah SAW yang disebutkan pada kitab-kitab terdahulu, sehingga melayakkan kita mencontohi akhlak baginda.
Allah berfirman:
ٱلَّذِينَ يَتَّبِعُونَ ٱلرَّسُولَ ٱلنَّبِيَّ ٱلأُمِّيَّ ٱلَّذِي يَجِدُونَهُۥ مَكتُوبًا عِندَهُم فِي ٱلتَّورَىٰةِ وَٱلإِنجِيلِ يَأمُرُهُم بِٱلمَعرُوفِ وَيَنهَىٰهُم عَنِ ٱلمُنكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيهِمُ ٱلخَبَٰئِثَ وَيَضَعُ عَنهُم إِصرَهُم وَٱلأَغلَٰلَ ٱلَّتِي كَانَت عَلَيهِم فَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ بِهِۦ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَٱتَّبَعُواْ ٱلنُّورَ ٱلَّذِي أُنزِلَ مَعَهُۥٓ أُوْلَٰئِكَ هُمُ ٱلمُفلِحُونَ
(Iaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya. memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung” (QS. Al-A’raf: 157).
Amar makruf nahi mungkar adalah sifat dan ciri yang paling menonjol dari orang yang beriman, sifat inilah yang membezakan mereka dengan golongan yang lainnya.
Allah berfirman:
وَٱلمُؤمِنُونَ وَٱلمُؤمِنَٰتُ بَعضُهُم أَولِيَاءُ بَعض يَأمُرُونَ بِٱلمَعرُوفِ وَيَنهَونَ عَنِ ٱلمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَيُؤتُونَ ٱلزَّكَوٰةَ وَيُطِيعُونَ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥٓۚ أُوْلَٰئِكَ سَيَرحَمُهُمُ ٱللَّهُ إِنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيم
Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma´ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah: 71).
Amar makruf nahi mungkar adalah peluang umat Nabi SAW mencari kejayaan akhirat, seperti  firman Allah SWT:
وَلتَكُن مِّنكُم أُمَّة يَدعُونَ إِلَى ٱلخَيرِ وَيَأمُرُونَ بِٱلمَعرُوفِ وَيَنهَونَ عَنِ ٱلمُنكَرِ وَأُوْلَٰئِكَ هُمُ ٱلمُفلِحُونَ
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. Ali-Imran: 104).
Dengan adanya sifat amar makruf nahi mungkar, keamanan akan dapat dizahirkan, kemungkaran dapat dikurangkan dan azab Allah SWT dapat dihindari.

Kisah dalam AlQuran membuktikan azab Allah SWT berlaku kepada Bani Israil dahulu ketika mereka tidak mencegah kemungkaran dalam masyarakat. Tsunami dan gempa bumi yang berlaku di Palu, Donggola di Sulawesi baru-baru ini adalah ulangan kepada peristiwa lampau yang tidak dijadikan panduan oleh manusia. 
Daripada artikel asal https://www.hisbah.net/pentingnya-amar-maruf-nahi-mungkar-dalam-islam/

KEPRIHATINAN DERMAWAN AMAT KAMI HARGAI

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini. Saya terdiam ketika mendapat mak...