Wednesday, November 28, 2012

Riadah Berbasikal Jadi Pilihan

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Sesiapa yang mengikuti blog ini, pasti mengetahui saya pernah terlantar dua malam pada hari raya yang lalu, akibat kepenatan dan kurang gula dalam darah. Hakikatnya, saya juga harus berjaga-jaga kerana berisiko menghidap 3 serangkai yang diwarisi daripada arwah ayah. Saiz badan tidak menggambarkan segalanya. Pada usia 40-an, saya harus lebih berjaga-jaga dengan setiap penyakit yang berisiko.

Selain bersenam ringan, saya juga suka bermain badminton. Tetapi akhir-akhir ini, saya semakin kurang ke gelanggang kerana lutut sering sakit ketika bermain. Saya memikirkan senaman ringan yang lebih sesuai dengan usia.
Seorang rakan baik saya, Adi, adalah peminat tegar basikal bukit (MTB). Daripadanya, saya belajar banyak perkara. Akhirnya, saya 'termakan juga racun'nya untuk memiliki sebuah basikal. Dengan harga yang berpatutan, saya mendapatkan sebuah basikal Corratec buatan Jerman.    Basikal itu, pada fikiran saya sesuai untuk riadah harian. 

Inilah Corratec yang asal, tanpa aksesori
Saya kemudiannya membeli beberapa lagi aksesori tambahan seperti meter, jersi, helmet dan sarung tangan. Semuanya untuk memberi perlindungan tambahan. Berbasikal juga mempunyai risiko.
Saya dan Corratec; bersedia untuk dikayuh
Senaman semakin penting, tetapi jangan kita paksa diri melakukannya jika badan tidak bersedia. Saya bertekad untuk mengayuh selagi terdaya, sekurang-kurangnya 2 kali seminggu.

No comments:

Post a Comment

Jejak yang ditinggalkan