Wednesday, February 8, 2012

Pakco..

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pagi kelmarin saya mendapat perkhabaran bahawa bapa saudara yang saya panggil Pakco telah tidak sedarkan diri. Nama asalnya Abdul Kadir bin Nusi, lebih dikenali sebagai Wak Abu, merupakan seorang yang hebat zaman mudanya. Allah mengurniakan kelebihan untuknya mengubat orang sakit.
Bagaimanapun sehebat mana pun Pakco, dia tidak berupaya melawan kehendak takdir. Penyakit tuanya semakin tidak mampu dihalang. Badannya yang semakin kurang tenaga sudah tiada kudrat untuk menolak qadar Allah. 

Saya segera pulang ke kampung apabila mengetahui Pakco nazak. Ketika tiba di sana, kaum keluarga kami ramai berkumpul untuk menunjukkan simpati. Dengan keadaannya yang terbaring tanpa bercakap apa-apa, saya berbisik kepada sepupu saya, Wah yang merupakan anaknya.

"Nampaknya, Pakco semakin nazak. Jangan tinggalkan dia bersendirian." bisik saya. Kepada isterinya, Makco, pun saya maklumkan perkara serupa. Tubuh tua Pakco yang sudah hampir 80 tahun itu nampak amat lemah.

Selain membaca surah Yaasin, saya berbisik ke telinga Pakco, agar dia terus mengingati Allah setiap masa.

"Pakco, sebutlah 'Allahhhh,.. Allahhhh" Saya ulangi ke telinganya. Saya dan Wah silih berganti mengajarnya mengucap. Ketika itu, saya juga berdoa kepada Allah agar dipermudahkan sakaratul maut untuk bapa saudara saya ini, jika sampai  saat dan ketikanya.

Tubuh Pakco menggeletar dan nafasnya turun naik. Air Yaasin disuapkan ke mulutnya untuk membasahkan tekak yang mungkin kekeringan. Menjelang selepas Zohor, kami sepakat membawanya ke hospital Seri Manjung setelah mendapati keadaannya agak 'baik'. Bagaimanapun, Pakco masih tidak mampu memberi respons, cuma dadanya yang 'berombak' pagi tadi semakin tenang.

Semasa di HSM, Pakco dirawat oleh pakar dan dibawa ke Hospital Tuanku Bainun, Ipoh untuk pemeriksaan CT Scan. Pihak HTB juga tidak mampu berbuat apa-apa, melainkan merujuknya semula ke HSM. Sepanjang malam tadi, anaknya yang bekerja di Klang, sudahpun berada di kampung dan dapat menemani Pakco di wad. 

Video talkin untuk Pakco boleh ditonton di sini:
http://youtu.be/jfDR_o1m92A

Pagi tadi, saya mendapat perkhabaran Pakco dijemput Allah ke alam Baqa. Hilang seorang lagi bapa saudara saya, bekas polis SC semasa zaman penjajahan British menentang pengganas komunis.

1 comment:

  1. Innalillah wainnalillahirajiun
    salam takziah dari saya


    P/S : Tolong Bantu Hans Menang iPad 2 ->

    http://hanspunyablog.blogspot.com/2012/02/pusingan-akhir-contest-gadget-impian.html

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan