Wednesday, August 15, 2012

KAD RAYA: BUDAYA YANG DIPINGGIRKAN

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.
 
Syawal bakal menjelang beberapa hari lagi. Ini bermakna, Ramadhan semakin ke penghujung dan ibadah puasa yang kita laksanakan makin berakhir. Para ibu sibuk di dapur menyiapkan kuih raya. Jika tidak pun, hanya menggunakan kemahiran memilih kuih dan bisukt 'tunjuk'. Ayah pula tidak ke hutan menebang buluh untuk membakar lemang sebab lemang kini lebih mudah dibeli di tepi jalan. Mungkin yang belum berubah ialah anak-anak dikerah mengemas rumah termasuk menukar langsir dan sarung kusyen baru. Sedang masing-masing sibuk menjalankan 'tugas', kelibat posmen tidak lagi ditunggu kerana budaya kiriman kad raya sudah dipinggirkan oleh generasi muda.

Dahulu, kelibat abang posmen menjadi penantian. Apabila terdengar sahaja hon motosikal atau loceng basikal dibunyikan, menderulah anak-anak ke pintu dengan harapan ada kenalan yang menghantar kad raya. Antara ahli keluarga pula, siapa yang paling banyak menerima kad raya, tentulah berasa bangga. Rasa seronok bukan kepalang jika ada yang mengirim kad tanda ingatan. Tambahan pula melihat adik-beradik lain ketinggalan dalam mengumpul kad raya paling banyak. Detik itu terlalu manis untuk dikenang. Kemeriahan bersama keluarga yang ada antaranya mungkin tidak lagi bersama kita seakan mustahil untuk diulang.

Hari ini kad raya juga seakan kian dilupakan. Zaman sudah berubah, peranan sebagai pengganti diri yang dimainkan selama ini sudah diambil alih pelbagai gajet canggih menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS), emel serta laman-laman sosial. 

Anda bagaimana? Berapa keping kad raya yang anda dapat, atau yang dikirimkan kepada kenalan?

3 comments:

  1. Tahun lepas pakai fb. Tahun ini pakai tweet pulak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu lah Pokli wehhhhh... Guane nok wat le ning.. Dah zamang beruboh..

      Delete
  2. alhamdulillah saya masih menerima kad raya dan tahun nih agak banyak
    :-)

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan