Sunday, May 19, 2013

Kak Maheran Ibu Yang Tabah (UPDATE)

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.
Agak terkejut juga apabila saya menerima mesej adik yang memaklumkan anak Kak Maheran, jiran kami di kampung telah meninggal dunia pagi tadi. Saya menghubungi rakan sekampung, yang kebetulan sedang menggali liang.
"Ha'ah, anak Kak Maheran yang Naim tu, meninggal dunia pagi tadi." Kata Kono mengesahkan berita tersebut.
Saya dan dua orang anak bergegas ke tanah perkuburan Islam Kg. Permatang. Hajat kami untuk memberi penghormatan akhir kepada Naim dimakbulkan Allah. Kami tiba ketika jenazah baru sampai untuk dikebumikan. 
Jenazah Naim dikebumikan

Wajah-wajah teman dan penduduk sekampung kelihatan di situ. Tetapi tak ramai yang saya kenal. Wajah saya pun mungkin asing bagi mereka kerana saya tidak lagi tinggal di sana. Kenangan lama kembali mengimbau. Kak Maheran, rumahnya di belakang rumah kami. Dia mempunyai hubungan yang baik dengan keluarga kami. Dulu, saya sering melastik burung di halaman rumahnya. Rumah itu masih ada hingga kini, tetapi sudah tidak berpenghuni. Selepas suaminya meninggal dunia, mereka pindah ke Fasa 3A, tidak jauh dari kampung DSK. 
Anak-anaknya, Yob Nizam, Ana, Ani, dan Nomi turut berada di majlis terakhir untuk adik mereka.
Bacaan Yassin dan talkin untuk mengiringi perjalanan Naim
Yob Nizam di sisi keluarganya

"Kak ingat saya?" Saya menyapa Kak Maheran.
"Ein?" Dia membalas meminta kepastian. Itulah gelaran untuk saya di kampung dahulu.
Saya mengangguk kepala. Wajah tua Kak Maheran jelas kelihatan. Dia benar-benar ibu yang tabah. Dua orang anaknya, Yob dan Nomi adalah anak istimewa. Suaminya, Long Othman meninggal dunia pada bulan Mei tahun 2002, beberapa hari selepas kematian adik iparnya, Abang Din yang meninggal dunia akibat kanser.
"Naim balik daripada latihan silat pagi tadi. Dia sempat makan nasi lemak lauk ayam masak merah." Kata Kak Maheran menceritakan saat terakhir anaknya dijemput Allah.
"Selepas makan, dia mengadu penat. Kak suruh dia rehat. Dia tidur di bilik seperti biasa. Tak lama selepas itu, terdengar dia berdengkur pelik. Kak cuba kejutkan tapi dia kejang. Kak peluk dia.." Katanya sambil menyeka air mata.
Saya tak berani bertanya lagi. Makin banyak air matanya tumpah menahan sedih. 
Muhammad Naim, anak bongsunya baru berusia 20 tahun dan disahkan oleh pihak hospital mati akibat serangan jantung. Jenazahnya dikebumikan bersebelahan pusara abang iparnya, Zamri yang kembali ke rahmatullah pada Februari 2013.
Ani menyiramkan air di pusara adiknya

Alfatihah untuk Naim. Moga Allah menempatkannya di sisi hamba-Nya yang bertakwa.

5 comments:

  1. Salam... Nyah, nk perbetulkn ckit.. Arwah pak long meninggal thn 2002, bln mei jg.. Sama dgn arwah abah along.... 3 hari pas arwah abah along ninggal... Al-Fatihah .....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makaseh Along. Insya-Allah diperbetulkan. Makaseh info..

      Delete
  2. Informatiѵе read, especially poѕter number 2 I think.
    Worth remembеrіng.

    Cheсk out mу blog poѕt: unsecured personal loans

    ReplyDelete
  3. aku penah mengajo si naim ni. baik budaknya. Allah maha besar..

    *cikgu sani, JSS, IPG Tawau, Sabah

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan