Monday, June 3, 2013

BERSANTAI DI HUTAN LIPUR SEKAYU, HULU TERENGGANU


Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Cuti sekolah kali ini, adik beradik sebelah isteri, berpakat untuk bersantai di Hutan Lipur Sekayu, 80 km dari bandar raya Kuala Terengganu. Sebenarnya, perancangan untuk ke Sekayu hanya dibuat secara kebetulan dan 'ad hoc' pada awal pagi Khamis, apabila kami kebetulan berbincang sementelah adik beradik bersama keluarga masing-masing berkumpul di rumah mertua di Batu Rakit.

Paginya merancang, dan menjelang tengah hari kami bertolak ke sana yang mengambil masa kira-kira satu jam. Kami melalui pekan Kuala Berang, yang sudah maju dan pesat berbanding era 90-an dan tiba kira-kira pukul 2 petang. Dari jalan utama, kami perlu masuk ke laluan kampung sejauh 15 km sebelum tiba ke lokasi tersebut. Cuaca yang redup membantu memberi ketenangan menghilangkan keletihan dalam perjalanan. Suasana yang damai dikelilingi kehijauan pohon hutan hujan berusia jutaan tahun amat menenangkan.
  
Sekayu terkenal sebagai lokasi percutian jauh daripada hiruk-pikuk kota


Ada bayaran masuk untuk dewasa sebanyak RM2/seorang


Bergotong-royong memasak BBQ di tebing lata Sekayu
Kami perlu membayar dua kali sebelum dibenarkan berkelah di sini. Pertama, bayaran parkir kenderaan yang dikutip di pintu masuk ke Sekayu. Sebaik tiba di sini, bayaran sekali lagi perlu dibayar kepada petugas yang menunggu di pondok bersebelahan pintu palang. Ironinya, menurut adik beradik ipar saya, sebelum ini tiada bayaran pun dikenakan. Tak mengapalah, fikir saya, kerana mungkin bayaran tersebut untuk menampung kos penyelenggaraan tandas dan kemudahan lain. 

Kami memilih lokasi yang tidak jauh dari lata yang berdekatan tempat persalinan. Di situ, sudah ada meja batu untuk duduk berehat. Ibu mertua saya yang agak keletihan mudah duduk di situ berbanding bersila di atas tikar. Setelah semuanya dikeluarkan dari kenderaan, kami mula memanggang ayam yang diperap dengan rempah istimewa oleh isteri dan adik-adiknya.

Anak-anak sudah tidak sabar untuk mandi di kawasan ini. Sengaja saya pilih kawasan yang kurang risiko. Tempatnya agak cetek dan arusnya kurang deras, berbanding di kawasan yang lebih dalam di bahagian atas. Berdasarkan pengalaman, lubuk yang dalamnya melebihi 7 kaki boleh membahayakan nyawa kanak-kanak. Apatah lagi fenomena 'kepala air' boleh menghanyutkan pengunjung yang tidak berhati-hati. 'Kepala air' adalah arus deras yang diakibatkan hujan di puncak bukit. Ia boleh berlaku secara tiba-tiba dengan amaran deruan air yang kuat sebelum ia 'melanggar' apa sahaja di laluannya.

Mengalas perut sebaik tiba di Sekayu.

Kepuasan wajah-wajah yang gemar berendam
Sejuknya air di Sekayu sehingga menggetarkan bibir


Gaya tersendiri seorang gadis pingitan!
Lewat petang, santai kami di Sekayu sampai ke penghujungnya. Segalanya menarik untuk kami kongsikan, tetapi beberapa penambahbaikan perlu dilaksanakan oleh Kerajaan Negeri Terengganu bagi memastikan Sekayu menjadi lokasi pilihan pengunjung untuk berehat. Antara kelemahan yang dapat saya kenal pasti adalah:
1. Kemudahan di tandas yang tidak mempunyai bekalan air berbanding tempat lain.
2. Kebersihan kawasan sekitar tidak diselenggara dengan baik, menyebabkan sampah-sarap yang ditinggalkan oleh pengunjung yang kurang kesedaran sivik bersepah di mana-mana. 
3. Tidak perlu kutipan yuran masuk yang tidak masuk akal jika kemudahan masih ditakuk lama. 

Sekayu, amat indah panoramanya. Insya-Allah, hujung tahun ini, kami merancang ke Tasik Kenyir pula!

2 comments:

  1. Replies
    1. Eloklah Maksu pergi. Tapi suasananya malamnya agak sunyi. Saya tak berani bermalam.

      Delete

Jejak yang ditinggalkan