Tuesday, October 18, 2011

Kaki Komplen Hanya Tahu Cari Salah Orang

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pernahkah anda berdepan dengan orang yang suka komplen (complaint) atau mengkritik membuta tuli. Ada sahaja salah dan kelemahan orang yang dilihatnya. Lebih buruk lagi, dia menjaja 'keburukan' tersebut merata-rata dengan harapan ada orang lain akan terpengaruh akan cerita yang dibawanya.  

Situasi ini sering berlaku dalam dunia pekerjaan kita. Tidak kira di mana atau apa profesion anda, kita terdedah kepada komplen yang tidak berasas. Manusia seperti ini bagai parasit dan ada di mana-mana. Mereka ada sahaja perkara hendak diadukan. Pantang ada ruang pasti mereka mengomel dan mengkritik.

Menurut Dr Mohd Fadzilah Kamsah dalam bukunya '55 Petua Kerja Berpasukan' golongan yang suka komplen ada dua kumpulan. Pertama, mereka ikhlas memberi teguran dan aduan. Cara mereka juga nampak jujur. Misalnya, seorang guru menasihati pelajar agar membaca buku sewaktu ketiadaan guru yang sepatutnya mengajar. 

Kumpulan kedua, menurut beliau adalah orang yang suka mengkritik kerana hobi dan supaya diterima oleh orang lain. Mereka merasakan apabila mereka sentiasa membuat komplen, merekalah orang yang cemerlang. 
Berdasarkan pembahagian ini, menurut pakar motivasi ini, kumpulan kedua tidak perlu dilayan. Bagaimanapun, kumpulan pertama, memberi sumbangan kepada sesebuah organisasi. Mereka sebenarnya adalah golongan yang prihatin; jika mereka pekerja, mereka merupakan orang yang responsif dengan persekitaran. Apabila mereka mengkritik, sewajarnya mereka diajak bersama bagi mengatasi masalah yang timbul, agar penyelesaiannya dapat dibuat secara konsensus.

Saya akui, kadang kala saya menjadi orang yang suka mengkritik, tetapi saya berhasrat untuk menjadi kumpulan pertama, iaitu mengkritik untuk kebaikan. 

Anda, bagaimana?



No comments:

Post a Comment

Jejak yang ditinggalkan