Monday, January 14, 2013

Peristiwa Sedetik, Ditanggung Seumur Hidup (Update)

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pada lewat petang Sabtu, 12 Januari 2013, saya mendapat perkhabaran seorang pelajar tingkatan 5, yang juga atlet harapan sekolah telah ditimpa kemalangan. Saya dimaklumkan oleh Ustaz Mohd Imran, bahawa Muhamad Asyraf Muhamad Haisham telah mengalami kemalangan motosikal bersama rakannya Fakhrul Faiz ketika bersiar-siar di pekan Lumut.

Dalam kemalangan tersebut, Faiz mengalami kecederaan ringan, tetapi Asyraf luka parah di tangan kirinya. Tangannya kemungkinan dipotong, kata rakan saya yang berasal dari Kelantan itu.

Saya menghubungi En. Haisham, yang merupakan ayah Asyraf. Dia dalam perjalanan ke Ipoh bersama Asyraf ketika itu.
"Tak taulah cikgu. Saya serah pada Allah," Katanya dalam nada pilu.
 Saya sendiri terkejut dengan berita ini. Sejujurnya, saya mengenali Asyraf sebagai pelajar yang baik dan berpotensi dalam bidang sukan. Saya hanya mendoakan agar tangannya dapat dirawat sebaik mungkin.
Awal pagi Ahad, saya menghubungi ayah Asyraf sekali lagi.
"Bagaimana dengan Asyraf?" Tanya saya.
"Dia dah dibedah malam tadi, ...dah selamat." Katanya menghela nafas yang kedengaran di hujung talian.
"Syukur... Jadi, tangannya dapat dirawat?" Saya bertanya lagi.
"......Tak dapat... tak dapat, cikgu." En. Haisham berbicara dengan nada tersekat-sekat.
"Tangannya dah selamat kena potong." Katanya sebak, tapi jelas maknanya.
Saya terkesima.
Cikgu Tajul memberi kata-kata semangat untuk Asyraf

Saya dan cikgu Tajul sempat menemui Asyraf selepas pulang dari rawatan di Hospital Tuanku Bainun, Ipoh petang kelmarin di jeti Lumut.

Semangatnya perlu dipulihkan agar dia terus hidup. Hikmah di sebalik kejadian ini, hanya Allah yang tahu.

No comments:

Post a Comment

Jejak yang ditinggalkan