Sunday, November 22, 2015

BERKUNJUNG KE SANTUARI PENYU SEGARI BERSAMA ROOMATE KOLEJ KELIMA UPM (DEDIKASI UNTUK DR KHAIRI)

Terima kasih kerana sudi mengunjungi blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Awal cuti persekolahan ini, saya menerima mesej bekas teman sebilik semasa di Kolej Kediaman Kelima UPM pada 1991-1995, Dr Khairi Hussain, yang akan ke daerah saya mengunjungi iparnya.
Dia mengambil kesempatan untuk bertemu saya. Sebenarnya, Dr. Khairi, anak kelahiran Negeri Sembilan memang rapat dengan saya semasa kami belajar di Serdang. Biarpun jurusan kami berbeza, kami ada keserasian. Sesetengah orang yang kurang mengenalinya mungkin menganggapnya pendiam, tetapi dia sebenarnya mudah mesra.

Alhamdulillah, Allah izinkan kami bertemu di Manjung. Dia membawa bersama anak lelakinya Thoyib dan Soleh, manakala saya juga membawa Afif Wajdiy dan Aqil Najmi sebagai teman.

Selepas bersarapan, kami ke Pusat Santuari Penyu di Segari. Perjalanan lebih kurang 30 minit akhirnya terhenti di pesisir pantai Pasir Panjang yang menghadap Selat Melaka. Angin sepoi-sepoi bahasa, dengan cuaca cerah menyambut kedatangan kami. 


Kami bertemu di Warung Selera Ummi

Melihat santuari penyu di Segari
Anak-anak kami teruja melihat aksi penyu belaan di dalam kolam. Ada anak penyu yang berusia seawal 3 minggu hingga 5 tahun di kolam ini. Penyu yang mendarat untuk bertelur di pantai ini adalah penyu karah dan penyu agar. Lazimnya, petugas akan meronda di pantai dan melihat jejak penyu bertelur. Kemudian telur-telur tersebut dipindahkan ke pusat eraman sehingga menetas. Anak penyu yang bharu menetas berisiko untuk menjadi mangsa burung dan ikan besar. Ia akan dipindahkan ke kolam sehingga tempoh tertentu dan boleh dilepaskan ke laut. Hakikatnya, hanya 1-2 ekor penyu sahaja yang akan hidup hingga dewasa , manakala 90% lagi menjadi makanan kepada pemangsa.

Anak penyu baru berusia 3 minggu

Saya dan Dr. Khairi, pernah sebilik di Blok Baung

Penyu juvenil yang bebas berenang di kolam khas

Dari kiri, Thoyib, Aqil dan Afif

Kenangan akhir sebelum berpisah buat waktu ini.

 

No comments:

Post a Comment

Jejak yang ditinggalkan