Monday, July 5, 2010

Pendidikan Seks

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Akhir-akhir ini, kebejatan sosial remaja semakin membimbangkan. Pelbagai pihak tampil memberi pandangan dan cadangan untuk mengatasi masalah ini, khususnya pembuangan daripada perzinaan dan persundalan.
Hakikat yang perlu kita telan adalah longgarnya hubungan kemanusiaan yang wujud dalam kalangan masyarakat hari ini. Ini menjadi punca mengapa gejala seks bebas dan persundalan menjadi-jadi. Hubungan antara ibu bapa yang longgar dan rapuh turut menjadi sebab anak-anak remaja hilang punca dan menjadikan rakan sebaya sebagai tempat mencurahkan masalah.

Selain itu, longgarnya hubungan dengan Allah juga menjadi sebab mengapa anak remaja hari ini tidak betah dengan hukum agama. Mereka tidak takut, malah berani melakukan perbuatan yang dianggap dosa besar tanpa memikirkan akibatnya. Mereka juga hilang rasa malu melakukan adegan tidak senonoh di khalayak ramai. Masyarakat pula lebih selesa membiarkan ia berlalu, sebab 'ia bukan anak saya', menyebabkan persundalan sebegini semakin diterima sebagai satu norma dalam masyarakat.

Hidup bertunjangkan nafsu dan berpaksikan hedonisme, menjadikan anak-anak remaja kita dibuai dalam suasana yang menakutkan. Takut bagi kita, tapi bagi mereka, ia suatu kenikmatan hidup. Kita sering menyalahkan anak-anak remaja ini, tetapi sejauh manakah kita berusaha membantu mereka? 

Ibu bapa sibuk dengan tugas dan kerjaya, manakala guru bergegas menghabiskan silibus dan kehendak KPM yang kadangkala tidak masuk akal. Nilai murni dalam masyarakat juga semakin terhakis dek kemajuan yang tidak diiringi kemantapan rohani.

Jadilah anak-anak remaja ini elok di luar, tapi buruk di dalam. Ramai dalam kalangan anak remaja kita hari ini kosong jiwanya, dan lemah imannya. Apakah usaha kita? Cukupkah dengan menubuhkan 'Baby Hatch' dan Pendidikan Seks semata-mata?

Pendidikan Seks ibarat mengajar mereka berzina dengan lebih terancang. Nauzubillah..


1 comment:

  1. apa yg dikata mmg btol............

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan