Thursday, May 28, 2009

Sepinya Hidup Di Usia Senja

Terima kasih kerana sudi singgah di blog ini. Saya amat menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Pulang dari satu mesyuarat semalam, aku singgah di sebuah masjid di Tronoh. Ia masjid yang akan jauh dari jalan utama, tapi aku selesa di sini, tidak sesibuk masjid lain.

Ketika duduk melepaskan lelah, aku disapa seorang ahli jemaah. Lelaki tua yang tiba-tiba terpacul menegurku.

"Nak kemana?"

Dari Ipoh, mesyuarat tadi. Singgah sekejap, dah mengantuk semasa memandu."

Aku memperkenalkan diri, lalu bersalaman dengannya. Aku lupa namanya, tapi dia ramah. Aku bahasakan dia sebagai 'pakcik' sepanjang perbualan dengannya.

Terkejut aku, apabila dia menjelaskan umurnya sudah 72 tahun.

"Betul ke ni, pakcik? Segak lagi pakcik ni!"

Sambil itu aku membelek tangannya. Orang tua itu pesara kerajaan, baru 35 hari kematian isteri.

"Saya tak merokok." katanya.

"Isteri saya kena kanser otak. Pagi tadi ziarah kubur arwah, selepas itu, terus rehat di sini. Di rumah, panas." katanya sambil memandang aku dengan wajah sayu.

"Anak pakcik, di mana?"

"Anak seorang saja. Dah berkeluarga pun. Ada anak angkat, tapi saya selesa duduk sendiri."

"Sunyi pakcik... Carilah 'tikar baru'..."Aku berkias.

Dia faham. Memang niatnya nak cari pengganti arwah, tetapi kenangan bersama isterinya sukar dilupakan. Lagipun, baru 35 hari isterinya kembali ke barzakh.

"Saya dah kahwin lebih 40 tahun." Katanya apabila kutanya usia perkahwinannya.

Lamanya tempoh perkahwinan pakcik yang seorang ini. Selesai mengerjakan solat Zohor, aku permisi.

Kutinggalkan pakcik yang masih terbaring lesu di satu sudut masjid.

Agaknya, dia masih terkenang memori indah bersama arwah isterinya. Sunyi dan sepinya hidup di usia begini.

3 comments:

  1. kesian....

    tapi slowly tentu pakcik itu akan dapat mengatasi kesunyiannya, insyallah

    ReplyDelete
  2. Agak-agaknya kita dah tua-tua nanti pun macam tu jugak..Biasanya orang tua lebih selesa tinggal di rumah sendiri dari tinggal di rumah anak-anak.

    ReplyDelete
  3. kita tua esok macam ne ya, moga-moga allah rahmati dan berkati hidup kita ya.

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan