Tuesday, October 27, 2009

Doktor Kasut (Sajak)

Terima kasih kerana sudi singgah di blog ini. Saya amat menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

(Sajak ini khusus untuk Doktor Kasut seluruh Malaysia)



Doktor kasut itu

Kedut tua memamah wajahnya
Melangkah longlai 
menuju pejabat tanpa hawa dingin
di lalu lalang sibuk 
berbekal benang kasar dan jarum besi
dia menahan pedih mata 
asap dan bunyi kereta warga kota


Seorang gadis melecet kakinya
Dengan senyuman tak lekang
Dia menanti setia
Sepatu tingginya sudah uzur
Biar saja doktor kasut merawatnya
hingga sepatunya kembali dapat berjasa



Doktor kasut itu

Tidak akan kaya harta
Manusia hari ini sudah tidak bisa
merawat kasut mereka
buang saja yang lama
kerana poket dan saku mereka
sentiasa berisi
untuk membeli sepatu baru

2 comments:

  1. sedih ya..pengayuh beca juga, makin ramai yg berduit dan berharta, makin kurang mata pencairan mereka..

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan