Saturday, December 5, 2009

Indonesia Merasai Bahang Kehilangan Pengaruh Di Asia Tenggara?

Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Selain daripada e-akhbar tempatan, saya gemar melayari Kompas.com kerana  beritanya masih dalam lingkungan yang difahami, cepat dan menyeluruh, biarpun kekadang tidak tepat 100%, terutama melibatkan negara kita.

Cuba baca berita ini, dan tafsirkan, bagaimana pandangan Indonesia terhadap kita. 
Malaysia Sukses Gelar "Air Show" Berkat Belajar dari Indonesia
 
Prayitno Ramelan dan bukunya, Intelijen Bertawaf: Teroris Malaysia Dalam Kupasan.
Sabtu, 5 Desember 2009 | 14:35 WIB
Laporan wartawan KOMPAS.COM Wahyu Satriani Ari Wulan

JAKARTA, KOMPAS.com — Dalam kurun 20 tahun terakhir, Malaysia dan Singapura sukses menggaet sekitar 60 persen pangsa pasar industri kedirgantaraan dari Paris dan Inggris. Ini terjadi sejak dua negara ini menjadi tuan rumah pameran peralatan pertahanan dalam lingkup maritim dan kedirgantaraan atau luar angkasa serta peralatan sipil lainnya (The Langkawi International Maritime and Aerospace Exhibition/LIMA). Padahal, ajang ini biasanya digelar di Paris dan Inggris.
Demikian disampaikan mantan Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal (Purn) Chappy Hakim saat peluncuran buku Intelijen Bertawaf: Teroris Malaysia Dalam Kupasan karya Prayitno Ramelan, di Apartemen Essence, Jakarta.
"Malaysia dan Singapura telah menyelenggarakan sepuluh kali air show, dan merebut pangsa pasar sekitar 60 persen dari Paris dan Inggris yang berpindah ke Malaysia dan Singapura," kata Chappy, Sabtu (5/12).
Chappy mengatakan, masyarakat dunia telah familiar dengan penyelenggaraan LIMA yang digelar di Langkawi, Malaysia pada tahun ganjil, dan pada tahun genap digelar di Singapura. Pasalnya, jadwal air show ini telah masuk dalam kalender global. Chappy menilai hal ini ironis karena sebenarnya Malaysia dan Singapura belajar penyelenggaraan LIMA dari Indonesia pada tahun 1980-an lalu.
"Yang menyedihkan, mereka (Malaysia dan Singapura) menyelenggarakan air show setelah Indonesia menyelenggarakan air show tahun 1980-an dan setelah itu Indonesia tak lagi menyelenggarakannya," pungkasnya.

ULASAN SAYA;

Kejayaan penganjuran LIMA saban tahun menjadikan Malaysia dicemburui. Itulah hakikatnya.

3 comments:

  1. Indon ni sebenarnya yg tak habis2 perasan... selalu sangat ungkit cerita dulu2

    ReplyDelete
  2. betul tu shifu67, dia tak pernah lihat kelemahan diri sendiri. Kegagalan diri sendiri diletakkan punca ke atas orang lain.

    ReplyDelete
  3. Shifu, dan Anjang,

    Dulu, semasa Tunku wujudkan Malaysia, macam-macam dituduh oleh Sukarno sehingga Indonesia sanggup Ganyang Malaysia, tapi sekarang masih tak sedar lagi kita boleh berdikari.

    Itulah Indons, bagi betis nak paha.

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan