Wednesday, November 25, 2009

Moga Rohnya Tenang Di Barzakh

Terima kasih kerana sudi singgah di blog ini. Saya amat menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini.

Saya sedang memantau anak-anak menyiapkan latihan musim cuti ketika Wan, anak seorang jiran datang ke rumah pagi semalam.

"Ayah dah tak ada, cikgu!" riak wajahnya serius dan nampak sedih. Dia datang bersendirian dengan motor.

"Tak ada? Biar betul, Wan. Jangan main-main."Ujar saya ketika membuka pintu pagar.

Dia menolak untuk masuk ke rumah. Berita yang dikhabarkannya itu mengejutkan.

"Ayah dapat serangan jantung, jenazah masih di klinik. Cikgu tolong beritahu jiran lain."

Rupanya, jiran saya telah dijemput Allah. Betullah Abang Rasyid sudah meninggal dunia. Baru 53 tahun, dia sudah kembali ke barzakh.Sudah takdirnya meninggal dunia pada usia begitu.

Saya bukan setakat mengenalinya, malah mengajar anak-anaknya. Aziz, anaknya yang bekerja di Perodua, manakala Arfah, yang masih belajar di sebuah kolej sedang dalam perjalanan ketika Wan datang memberitahu hal itu.  Arif yang masih di tingkatan 4, adalah pemain kriket sekolah, yang turut sama berada di klinik menguruskan keperluan yang belum selesai.

Arwah pernah menjalani pembedahan pintasan jantung kira-kira 15 tahun lalu. Pagi semalam adalah pagi terakhir dia solat subuh. Selepas solat, dia berasa penat tiba-tiba. Pada awal serangan jantung, dia masih boleh bercakap. Kemudian keadaannya semakin nazak. Dia muntah sebelum sempat dibawa ke klinik, dan meninggal dunia dalam perjalanan ke sana.

Orangnya tak banyak bercakap, tapi mudah tersenyum. Al-Fatihah untuk Abang Rasyid, moga ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman.

8 comments:

  1. Semoga rohnya dicucuri rahmat oleh Allah

    ReplyDelete
  2. Dua orang abang ipar saya meninggal dunia di usia 53 tahun. Moga ruhnya dicucuri rahmat.

    ReplyDelete
  3. sudah sampai jajinya kepada untuk kembali kepada PenciptaNya...

    ReplyDelete
  4. Semoga rohnya mendapat keredhaan ILAHI

    ReplyDelete
  5. Salam buat rakan blogger,

    Makaseh titipkan simpati. Moga ukhuwah kita berkekalan.

    ReplyDelete
  6. Salam sdr. Brahim.

    Innalillahi wainna ilaihirajiuun.

    Kesian, apakah nasib anak-anak yang masih bersekolah dan belum berdikari?

    Tapi yakinlah, ada hikmahnya. Yakinlah Allah memang Pengasih dan Penyayang.

    ReplyDelete

Jejak yang ditinggalkan